Laporan Dana Kasih LM untuk Anak Dhuafa dengan Kecacatan di Narendra Krida

Dear LM dan seluruh Sahabat LM,

Alhamdulillah, Puji Tuhan donasi yang masuk ke Rekening Kasih LM untuk anak-anak dhuafa dengan kecacatan di Yayasan Narendra Krida sungguh luar biasa, mengalir seperti air, sehingga seminggu sebelum penutupan dana sudah tercapai target. Terimakasih donatur. Setiap sen yang masuk akan kami peruntukkan untuk anak-anak di Narendra dan juga untuk mendukung biaya operasional Yayasan Narendra. Dana kasih masih terus masuk hingga hari H pelaksanaan acara berbagi kasih. Dan ditutup pada angka yang sangat fantastis dengan waktu yang sangat singkat, tepatnya 16 hari saja. Terimakasih donatur.

Dana Kasih dan barang sumbangan yang telah diterima LM akan diserahkan seluruhnya untuk anak-anak di Narendra Krida, yang saat ini membina 170 anak dhuafa dengan kecacatan tersebar di Jabotadebek.

Total Dana Akhir hingga ditutup pada hari Minggu, 2 Agustus 2013 adalah sebesar: Rp. 106.311.596,-

Rekening Bank Mandiri

Atas Nama Puti Noviyeletti

    • 10 Jul : Dewi bunda Icha & Keya   Rp. 1.000.000
    • 10 Jul: Puti bunda Mayla & Abim    Rp. 300.000
    • 12 Jul : Meirinola   Rp. 250.000
    • 12 Jul : Fathiya Mayla S (Mayla), putri mom Puti    Rp. 200.000
    • 15 Jul : FPJ     Rp. 5.000.000
    • 15 Jul : NN    Rp. 100.000
    • 15 Jul : Madun     Rp. 200.002
    • 16 Jul : Nevy Fitriyati teman mom Yuno    Rp.  200.000
    • 17 Jul : Dyah teman mom Yuno     Rp.  300.000
    • 18 Jul : M Zamily    Rp.  200.000
    • 18 Jul : Yuyun Yuniarti     Rp.  1.000.000
    • 19 Jul : Wijayanti Kemala     Rp. 200.000
    • 22 Jul : Glorinophika     Rp.  500.000
    • 25 Jul : NN    Rp.  200.000
    • 25 Jul : Puan Arliyettisa adik mom Puti   Rp.  500.000
    • 26 Jul : Farah bundanya Nasywa & Farel    Rp.  250.000
    • 26 Jul : Yunorina Pariman bundanya Fara & Fira    Rp.  300.000
    • 26 Jul : Yanti Tranggano   Rp.  500.000
    • 26 Jul : NN       Rp. 160.000

Total Dana Akhir di Mandiri Puti  Rp. 11.360.002,-

 

Rekening BCA

Atas nama Intan Mustika Anggraeni

    • 10 Jul: Chistabelle Amadea (Bella)nya mom Gerda     Rp. 50.000
    • 11 Jul: Hamba Allah   Rp. 125.000
    • 12 Jul : Ellen Rosviana teman mom Anggie    Rp. 250.000
    • 13 Jul: Andriany    Rp. 500.000
    • 13 Jul: Cicik      Rp. 300.000
    • 15 Jul: Erna Wijayanti    Rp. 1.000.000
    • 15 Jul: Ira Widayati     Rp. 500.000
    • 15 Jul: Era Vinolia     Rp. 250.000
    • 15 Jul : Erinovia Herriman, adik mom Yuno    Rp. 500.000
    • 16 Jul : Heni Prasetyowati     Rp.  250.000
    • 16 Jul : Esti Sitoresmi temen mom Yuno   Rp.  500.000
    • 16 Jul : Dhesita Linggarsari     Rp.  500.000
    • 17 Jul : Budiharto   Rp. 500.000
    • 17 Jul : Maya    Rp. 250.000
    • 17 Jul : Sinta Dewi   Rp. 300.000
    • 18 Jul : Gerda Silalahi mom Belle    Rp. 500.000
    • 18 Jul : Hilda Tako   Rp.  500.000
    • 18 Jul : Tri Bintorowati    Rp. 1.000.000
    • 19 Jul : Nusi Lisabella     Rp.  200.000
    • 19 Jul : Setian     Rp.  1.000.000
    • 19 Jul : Yusiana     Rp.  1.000.000
    • 19 Jul : Rini Kusumastuti    Rp. 500.000
    • 20 Jul : PKBI Ika   Rp.  2.000.000
    • 20 Jul : Ribu     Rp.  1.000.000
    • 20 Jul : Bunda Dayat   Rp.  250.000
    • 20 Jul : John Hantoro     Rp.  1.000.000
    • 20 Jul : Sudarno    Rp.  500.000
    • 21 Jul : Zaenal Amin    Rp. 500.000
    • 23 Jul : Dwiyani    Rp.  5.000.000
    • 23 Jul : Alen      Rp. 1.000.000
    • 23 Jul : Indriyati     Rp.  200.000
    • 24 Jul : Adi Widyaprakasa     Rp.  250.000
    • 24 Jul : Syeni    Rp. 1.000.000
    • 24 Jul : Rintana      Rp.  250.000
    • 25 Jul : Ali Usman     Rp.  1.000.000
    • 25 Jul : Dasep teman mom Yuno     Rp. 2.000.00
    • 25 Jul : Dini Kusuma   Rp.  200.000
    • 26 Jul : Dian Vidiyanti    Rp.  300.000
    • 26 Jul : Rita Permatasari     Rp.  800.00
    • 26 Jul : PCPM 26   Rp.  5.000.000
    • 26 Jul : Sri Peni     Rp.   200.000
    • 27 Jul : Gita Anggraita    Rp. 1.000.000
    • 27 Jul : Rita Nawang     Rp.  500.000
    • 27 Jul : Kiptiah     Rp.  500.000
    • 27 Jul : Unichi      Rp.  750.000
    • 27 Jul : Neal    Rp.  200.000
    • 28 Jul : Frita     Rp.  250.000
    • 28 Jul : Ulfa     Rp.  1.000.000
    • 28 Jul : Nila   Rp.   300.154
    • 28 Jul : PKBI IKA    Rp.  1.372.000
    • 28 Jul : Nia Octaviani bunda Kayla dan Atha  Rp.  376.541
    • 28 Jul : Fakhri & Farhan anak mom Anggie   Rp. 200.000
    • 28 Jul: Umi  Rp. 200.000

Total Dana Akhir di BCA Anggie   Rp. 39.573.695,-

 

Rekening BCA

Atas nama  Elis Tjoa

  • 10 Jul : Elis mom Deven & Rui    Rp. 777.777
  • 10 Jul : A.H (Teman mom Gerda)    Rp. 500.123
  • 15 Jul : Arleen Admijaja mom Alyssa & Aaron    Rp. 2.000.000
  • 15 Jul : Novi Tjoa adiknya mom Elis    Rp. 2.500.000
  • 15 Jul : Rika Silaen mom Nadine & Nathan    Rp.  200.000
  • 18 Jul : Yannie Loppies mom Matthew and Jayson    Rp. 1.000.0000
  • 18 Jul : Andre dan Lisa teman mom Elis     Rp.  999.999
  • 18 Jul : Susan mom Clement teman mom Elis    Rp.  500.000
  • 18 Jul : Jenny Marchella teman mom Elis    Rp. 2.500.000
  • 18 Jul : Herry Suryanto  teman mom Elis     Rp. 10.000.000
  • 19 Jul : Iiek Manggabarani teman mom Yannie     Rp. 1.500.000
  • 19 Jul : Tjhin Silvia teman mom Elis    Rp.   2.000.000
  • 19 Jul : Jelly teman mom Elis     Rp.  1.000.000
  • 19 Jul : Trimuryani Yuwono     Rp.  2.000.000
  • 20 Jul : Irene teman mom Elis     Rp.  1.000.000
  • 20 Jul : Tania Simanjuntak mom Vida & Cello    Rp.  350.000
  • 20 Jul : Tjhin Fifi    Rp. 2.000.000
  • 21 Jul : Jovelyn Wong teman Elis     Rp. 2.000.000
  • 23 Jul : Defi Tjoa, adik mom Elis     Rp.  1.000.000
  • 26 Jul : MJ, Bekasi       Rp. 500.000
  • 27 Jul : Rosemini     Rp.  200.000
  • 27 Jul : Tony, Lili, Gabriela & Edric teman Andre & Lisa     Rp. 20.000.000
  • 28 Jul: Teman mom Rika   Rp. 350.000

Total Dana Akhir di BCA Elis    Rp. 54.877.899,-

Rekening Bank CIMB Niaga

Atas nama Sisca Maya Yulian Ningrum

    • 10 Jul: Melody Hastono (Ody), putri mom Sisca, Surabaya  Rp. 100.000
    • 12 Jul : Coda Hastono, putri mom Sisca, Surabaya Rp. 100.000
    • 19 Jul : Ary    Rp. 300.000

Total Dana Akhir di Niaga Sisca  Rp. 500.000,-

************************************************

Sumbangan Non Cash

  • Yona Yuasti  : 40 bungkus biskuit Marie Regal
  • Edward & Nelsen Sie : T-shirt (350 pcs ukuran dewasa, 80 pcs kaus perempuan, 200 pcs kaus anak-anak)
  • Dea teman mom Elis : Snack 180 packs (Hatari twins biskuit, susu Indomilk botol, Oops fugu, Mr juicy fruit)
  • Anggie Mokoginta : 100 snack box dan 3 baju batik untuk pengurus
  • Bearbrand  : Sembako senilai Rp. 2,000,000,-
  • Hard Rock FM : 5 buah goodiebags
  • Bunda Gea & Pran : 6 pcs baju & 1 kerudung
  • NN  :  300 box cereal  (40 gr)
  • Bon Delice : 70 paket snack + 3 paket kue kering untuk pengurus

LAPORAN PENGELUARAN

  1. Pembelian parcel untuk 3 pengurus       Rp.  600.000,-
  2. Lunch box     Rp.  4.000.000,-
  3. Tambahan snack box      Rp.  600.000,-
  4. Amplop     Rp.  15.000,-
  5. 52 Santunan anak @ Rp. 150.000     Rp. 7.800.000,-
  6. 170 paket sembako       Rp. 16.949.000,-
  7. 170 kotak susu dancow        Rp.   5.440.000,-
  8. Sewa pick up + tip supir      p.      650.000,-
  9. Es Buah     Rp.     640.000,-
  10. Plastik kresek         Rp.     215.000,-
  11. 83 biskuit regal         Rp.     654.000,-
  12. 5 aqua botol       Rp.     192.000,-
  13. Uang Simbolis pada hari H      Rp.  5.000.000,-
  14. 170  Handuk Mandi (long)    Rp.   5.675.000,-
  15. 170  Handuk muka (medium-long)      Rp.   2.341.800,-
  16. 170 pcs tas goodie bag       Rp.     935.000,-
  17. 340 pcs sabun Lifebouy batang       Rp.   793.900,-
  18. 170 pcs sabun Lifebouy cair      Rp.      828.110,-
  19. 170 pcs pepsodent pasta      Rp.      885.000,-
  20. 170 pcs sikat gigi formula    Rp.      392.350,-
  21. 170 pcs shampo      Rp.   1.105.000,-
  22. Biskuit   Rp. 3.002.500,-
  23. Pakaian dalam laki2 dan perempuan    Rp. 4.080.000,-
  24. Pampers    Rp.  313.691,-
  25. Pembalut      Rp.   97.830,-
  26. 44 pcs tambahan marie regal    Rp.    426.360,-
  27. 33 tupperware gelas   Rp. 820.950,-
  28. Lego      Rp. 300.000,-
  29. Mainan kayu         Rp. 872.500,-
  30. Biaya kebersihan      Rp.  200.000,-
  31. THR untuk 3 petugas SD     Rp.  600.000,-
  32. Sulap      Rp.  600.000,-
  33. Transfer ke Narendra 1    Rp.   20.000.000,-
  34. Transfer ke Narendra 2     Rp.  19.286.605,-

Total Pengeluaran                       Rp. 106.311.596,-

 

Summary

Total Dana Kasih LM & Friends   Rp. 106.311.596,-

Total Pengeluaran                          Rp. 106.311.596,-

                       Saldo                                         –

Proposal LM Berbagi Kasih untuk Anak Dhuafa dengan Kecacatan di Narendra Krida

Kata Pengantar

Dear Loving Moms (LM), Saudara & Sahabat LM

Assalamu’alaikum warahmatullahi wabarakatuh, salam sejahtera bagi kita semua.

Tak terasa bulan Ramadhan telah tiba, bulan yang selalu kita nanti-nantikan. Kita sudah mulai disibukkan untuk bersiap-siap menyambut hari kemenangan hari raya Idul Fitri. Sebagian diantara kita sudah mempersiapkan rencana mudiknya, ada yang sudah menyiapkan bingkisan lebarannya untuk sanak saudara, semua bersuka cita menyambut kedatangannya.

Ditengah kegembiraan menyambut bulan suci ini, LM teringat bahwa tidak semua orang seberuntung kita yang telah diberi nikmat sehat dan rejeki yang cukup oleh Allah. Oleh karena itu, kami ingin membagi kebahagiaan ini kepada kaum dhuafa karena kami rindu melihat binar-binar kebahagiaan dimata mereka dan senyum lebar merekah dari anak-anak dhuafa tersebut. Senyum dan tawa mereka tak ternilai harganya, pengalaman itu tak terlupakan dan membekas dihati kami. Setiap kegiatan memberi kami pelajaran bahwa nikmat yang diberikan oleh Allah SWT tak ternilai harganya karena kita masih diberi mulut yang dapat berbicara, telinga untuk mendengar, tangan untuk menulis/makan dan kaki untuk berjalan/berlari.

Pada kesempatan ini kami memilih anak-anak dhuafa dengan kecacatan karena anak-anak tersebut masih kurang mendapat perhatian dari pemerintah maupun masyarakat. Padahal anak-anak dengan kecacatan tersebut sangat membutuhkan tidak hanya perhatian namun juga uluran tangan kita karena sebagian besar anak-anak tersebut memiliki cacat tuna ganda yaitu cacat secara fisik maupun mental. Sebagian dari mereka otaknya tidak berkembang sehingga tidak dapat berpikir layaknya anak-anak normal, sebagian tidak dapat berbicara ataupun berjalan. Dengan segala keterbatasan tersebut mereka butuh kita untuk peduli dan berbagi karena…:

  • Mereka haus akan perhatian, dimana sebagian dari orang tuanya merasa malu memiliki anak seperti mereka.
  • Mereka butuh terapi/pendidikan agar dapat tumbuh mandiri sedangkan untuk biaya makan saja orang tuanya sudah kesulitan.
  • Mereka butuh makanan yang bergizi agar fisik mereka tetap sehat karena kondisi mereka yang ringkih sehingga rentan terkena penyakit.

Dengan kondisi ini kami terpanggil untuk mengulurkan tangan agar anak-anak tersebut dapat merasakan kebahagian di saat hari raya seperti yang kita rasakan.

LM kembali melakukan penggalangan dana yang akan dilakukan dari tanggal 9 – 26 Juli 2013, insya Allah dengan seizin Allah SWT pada tanggal 28 Juli 2013 LM akan menggadakan kegiatan “LM Berbagi Kasih untuk Anak Dhuafa dengan Kecacatan”.

Dengan ini ijinkan LM mengetuk hati sahabat, saudara dan kerabat LM untuk berlomba-lomba peduli dan mengulurkan tangan, memberi bantuan, dukungan dalam bentuk materiil maupun moril agar anak-anak dhuafa dengan kecacatan ini dapat memiliki sandang dan pangan yang cukup di hari kemenangan nanti.

Atas perhatian, kasih, bantuan dan dukungannya kami sampaikan terima-kasih yang sebesar-besarnya. Kiranya Allah SWT akan melipat–gandakan rejeki dan rahmat kepada saudara, kerabat dan sahabat LM. Amin.

LOVE IF YOU CARE and CARE IF YOU LOVE

Tunjukkan cintamu jika peduli & Tunjukkan kepedulianmu jika cinta

Atas Nama Panitia LM Berbagi Kasih untuk Anak Dhuafa dengan Kecacatan

Dewi Ginting mom Icha & Keya (Ketua Panitia)

Let’s Share Our Love With Everyone

http://www.lovingmoms.worpress.com/

**************************

Survey LM ke Yayasan Narendra Krida

By Gerda Silalahi

Sabtu pagi, 6 Juli 2013. Aku dan Dewi mengunjungi Yayasan Narendra Krida di daerah Ciputat dan bertemu dengan Ibu Rustri, pimpinan Yayasan yang didampingi oleh Mbak Yeni, pengurus atau pekerja sosial (peksos) fulltime di Narendra.  Ibu Rustri telah memimpin Yayasan Sayap Ibu selama 30 tahun sebelum memutuskan untuk mendirikan Yayasan Narendra Krida yang berangkat dari keprihatinan beliau terhadap anak-anak dengan kecacatan atau disabilitas yang hidup dengan keluarganya yang sangat miskin dan tidak mendapat perhatian dari pihak pemerintah maupun pihak manapun. Untuk itulah beliau mendirikan Yayasan Narendra Krida, sebagai suatu lembaga penyantun anak dengan kecacatan yang hidup di luar panti atau berbasis pada keluarga.

Sebagian besar anak dengan kecacatan (ADK) berada dalam keluarga miskin, dan fakta menunjukkan mereka sulit mendapatkan hak dasarnya sebagai anak secara wajar dan memadai, banyak situasi ADK pada keluarga miskin tidak terpenuhi seperti kebutuhan nutrisi, tidak mendapatkan pengasuhan dan perawatan khusus sesuai dengan kecacatannya dari orang tua/keluarga, diisolasi, didiskriminasi dalam pengasuhan yang tidak tersentuh oleh pelayanan sosial dasar, antara lain pelayanan kesehatan, dan tidak memiliki alat bantu kecacatan di luar panti.

Berdasarkan pengalaman Bu Rustri, anak-anak di panti masih ada yang memperhatikan, tapi bagaimana dengan anak-anak yang cacat, masih tinggal dengan orangtuanya yang sangat miskin? Mereka hampir terlupakan, padahal orangtuanya sangat miskin dan tak mampu memenuhi kebutuhan anaknya yang harus mendapat perhatian khusus karena harus berjuang untuk makan sehari-hari. Bagaimana anak-anak ini, apakah mereka bisa bersekolah? Untuk bersekolah perlu ada orang yang mengantar dan menemani, meskipun di Sekolah Luar Biasa (SLB) tetap harus ada karena anaknya lumpuh. Sementara di keluarganya ini tidak ada yang bisa terus mengantar dan menemani, butuh ongkos dan orang yang menemani selama di sekolah karena orangtuanya harus bekerja. Jadi kebanyakan anak-anak ini dibiarkan di rumah, tanpa terapi dan tidak sekolah. Impian bu Rustri suatu saat akan membangun rumah pintar untuk anak-anak ini bersekolah, sambil disediakan asrama untuk menampung mereka dan pendampingnya selama periode sekolah.

Model pendampingan yang diberikan oleh Narendra mirip dengan rumah singgah kanker anak, Rumah Kita yang pernah LM kunjungi di Percetakan Negara. Bedanya, Narendra mendampingi khusus anak-anak dengan kecacatan. Juga diberikan pendampingan kepada orangtuanya agar tabah dan sabar, karena mengurus anak dengan kecacatan dibutuhkan kesabaran luar biasa. Kepada orangtuanya juga diberikan edukasi dan pendampingan dimana perlu, termasuk support biaya, pemberian bantuan rutin seperti susu, pampers (karena anak-anak yang lumpuh butuh pampers), biskuit, makanan bernutrisi, dll. Bu Rustri saat ini memperuntukkan rumahnya di bagian belakang untuk menjadi rumah singgah anak binaannya dan pendampingnya, jika ada yang perlu ke dokter atau Rumah Sakit, anak-anak itu akan didampingi, diantar, diedukasi, diongkosi, diberi nutrisi, dll.  Sehari-hari anak-anak ini tetap tinggal dengan orangtuanya. Jika perlu ke dokter atau ada acara maupun terapi, bisa datang ke rumah singgah Narendra.

Saat ini Narendra membina 170 anak dibawah 17 tahun dengan kecacatan di seluruh Jabotadebek. Ada yang lumpuh, buta, bisu, hidrocephalus dll. Kebanyakan anak-anak ini merupakan penderita celebral palsy, kelainan pusat syaraf sehingga mengalami kelumpuhan dan keterbelakangan mental, anak-anak ini menyandang cacat ganda yaitu cacat fisik dan  cacat mental. Sebagian besar kecacatan disebabkan oleh kurangnya nutrisi dan pengetahuan saat ibunya mengandung. Sehingga tak jarang dalam satu keluarga ada dua anak yang cacat.

Yayasan Narendra Krida saat ini memperkerjakan 8 orang peksos (pekerja sosial) full time mengurus anak-anak binaan. Mereka setiap hari secara rutin mengunjungi anak-anak, mendampingi orangtua, membawa bantuan maupun sumbangan.

Didirikan pada bulan Maret 2011, saat ini Narendra Krida baru berumur 2 tahun, untuk biaya operasional Narendra bu Rustri masih mengupayakan sendiri dibantu keluarga dan kerabatnya. Dinas Sosial setiap tahun memberikan bantuan Rp. 1,5 juta per anak dalam bentukan tabungan dengan nama tiap anak untuk tiap tahun. Buku tabungan dipegang oleh Yayasan Narendra. Jika orangtua si anak membutuhkan sesuatu untuk anaknya, mereka akan ditemani oleh peksos ke Bank untuk mengambil uangnya.

Selepas berbincang dengan Bu Rustri, kami mengunjungi salah satu anak binaannya yang tinggal tak jauh dari Yayasan. Kami mengunjungi Sumaryanto, 17 thn. Yanto, demikian dia dipanggil yang merupakan salah satu anak binaan Yayasan Narendra Krida.

Image

Image

Yanto lumpuh dan tidak bisa bicara dan terbelakang secara mental. Sehari-hari hanya duduk menonton TV dan bermain apa saja termasuk merobek-robek koran. Ibunya bekerja sebagai tukang cuci, bapaknya tukang bangunan di Bekasi tapi sudah jarang pulang. Yanto dan ibunya menumpang di sebuah kamar kecil di rumah saudaranya, rumah petak kecil, sempit di daerah pemukiman padat Ciputat, tak jauh dari Yayasan Narendra Krida. Kami harus berjalan jauh kedalam gang sempit dan gelap untuk mencapai rumahnya. Ibunya menceritakan pada saat masih bayi umur 6 bulan Yanto mengalami demam kejang hingga suhu 45 derajat. Segala upaya dilakukan untuk mempertahankan hidupnya hingga diambil sumsum tulang belakang. Hingga saat ini Yanto tidak bisa berjalan, tidak bisa bicara, dan hanya bisa menggerakkan tangannya. Untuk makan, mandi, buang air, semua harus dibantu. Untuk pindah dia akan merayap menggunakan perut dan tangannya. Meski sudah berumur 17 tahun, badan dan mental Yanto masih seperti anak umur 7 tahun. Sehari-hari hanya bisa duduk menonton, tangannya bisa bergerak sehingga apa saja dibuat mainan.

Baru seminggu lalu ibunya membelikan dia lego plastik, Yanto sangat senang bermain lego yang sebenarnya untuk umur balita tersebut. Meski Yanto tak bisa bicara, ibunya mengerti apa yang disampaikan Yanto lewat isyarat maupun lenguhan. Anaknya ceria sekali, rensponsif, suka bicara dan suka dikunjungi. Yanto banyak  “bercerita” kepada kami, dia cerita suka naik motor dengan memperagakan tangan digemgam seperti orang membawa motor dan mengeluarkan lenguhan seperti brum brum naik motor kata ibunya. Yanto bilang dia lebih suka diajak naik motor daripada naik mobil. Yanto menunjuk-nunjuk mainannya berupa lego plastik yang baru dibeli ibunya dari pasar. Didepan kami Yanto berkali-kali meminta koran dari ibunya untuk dirobek-robek, ibunya cerita dengan merobek kertas, tangan Yanto yang tadinya makin lama makin mengecil, menjadi lebih aktif mungkn karena syarafnya bekerja. Saat kami pamit pulang dia terdiam dan raut mukanya telihat  sedih.

Mengunjungi Yanto menjadi salah satu pengalaman dan pembelajaran berharga untukku dan Dewi. Dalam waktu singkat, Yanto mengajarkan kami untuk bersyukur dengan keadaan kami yang lebih beruntung. Dalam keceriaan dan kepolosan meski keadaannya demikian, Yanto mengajarkan kami untuk bersyukur dan ceria optimis menjalani hidup dengan segala tantangannya.

Teringat dengan diskusi dengan Bu Rustri, ketika kutanya “Apa rencana Tuhan atas anak-anak yang terlahir dengan kondisi cacat dan dari keluarga tidak mampu, rasanya tak sangguop melihat hidupnya sangat menderita” Bu Rustri menjawab, “Untuk kita. Mereka lahir untuk menjadi guru bagi kita yang lebih beruntung, yang bisa hidup normal. Anak-anak ini menjadi soal untuk kita jawab. Anak-anak ini menjadi guru untuk kita belajar bersyukur, anak-anak ini jadi guru untuk kita belajar berbagi”

Benar sekali bu Rustri, anak-anak ini menjadi guru kita, mengajarkan kita makna hidup yang bersyukur, hidup yang mau berbagi, hidup yang mau memikirkan orang lain.  Aku dan Dewi sungguh bersyukur sepulang dari rumah Yanto. Terimakasih bu Rustri, terimakasih Yanto dan ibunya. Terimakasih Tuhan.

 Image

Profile Yayasan Narendra Krida

Keberadaan anak dengan kecacatan pada saat ini umumnya masih dianggap sebagai beban bagi keluarga khususnya keluarga miskin yang tidak sanggup membayar biaya kesehatan untuk penyembuhan. Banyak dari mereka yang tidak tertangani dengan baik. Oleh karena itu anak dengan kecacatan membutuhkan perlindungan dan perhatian dari berbagai pihak melalui pelayanan dan rehabilitasi sosial anak cacat.

Pelayanan dan rehabilitasi sosial anak cacat adalah suatu proses pemberian pelayanan, perlindungan, pemulihan dan pemeliharaan taraf kesejahteraan sosial bagi anak cacat yang memungkinkan anak cacat memperoleh hak hak dasarnya, yaitu kelangsungan hidup, tumbuh kembang, perlindungan maupun partisipasi.

Sebagian besar anak dengan kecacatan berada dalam keluarga miskin, dan faktanya menunjukan mereka sulit mendapatkan hak dasarnya sebagai anak secara wajar dan memadai, banyak situasi ADK (Anak Dengan Kecacatan) pada keluarga miskin tidak terpenuhi seperti kebutuhan nutrisi, tidak mendapatkan pengasuhan dan perawatan khusus sesuai dengan kecacatannya dari orang tua/keluarga, diisolasi, didiskriminasi dalam pengasuhan yang tidak tersentuh oleh pelayanan sosial dasar, antara lain pelayanan kesehatan, dan tidak memiliki alat bantu kecacatan di luar panti.

Dari konsep pemikiran tersebut, muncul gagasan dari Ibu Supartrusti Moelyono untuk menciptakan dan mengembangkan pelayanan sosial untuk penyandang cacat khususnya Anak Dengan Kecacatan melalui sistem non panti yang berbasis pada keluarga. Beliau adalah tokoh relawan sosial yang telah berkiprah kurang lebih 30 tahun di bidang pelayanan untuk anak-anak berkebutuhan khusus terlantar dalam panti. Kemudian beliau mendirikan sebuah Yayasan dengan nama Yayasan Narendra Krida yang diresmikan pada tanggal 4 Maret 2011, yang berkedudukan di wilayah Tangerang Selatan, Provinsi Banten.

Yayasan Narendra Krida merupakan lembaga non Pemerintah dan Non-Profit yang bergerak di bidang pelayanan sosial Anak Dengan Kecacatan (ADK) dari keluarga tidak mampu / miskin secara Holistik, terpadu dan berkesinambungan. Sehubungan dengan hal tersebut Yayasan Narendra Krida membantu meringankan penderitaan para ADK dengan kegiatan utamanya membantu Pemerintah meningkatkan kesejahteraan sosial Anak Dengan Kecacatan ( ADK ) dari keluarga kurang mampu.

Visi dan misi dari Narendra Krida adalah sebagai berikut :

VISI:

“Anak adalah amanah yang berhak atas perlindungan dan perawatan sejak dalam
kandungan dan sesudah dilahirkan”.

MISI :

Memberikan bantuan kepada anak yang :

  1. Cacat fisik/cacat mental/cacat ganda ( fisik & mental )
  2. Berasal dari keluarga sangat miskin
  3. Kehilangan hak asuh dari orang tua / keluarga
  4. Dieksploitasi secara ekonomi, seperti anak yang diajak / disuruh mengemis
  5. Menderita gizi buruk
  6. Bekerja / hidup dijalanan
  7. Karena sebab-sebab lain perlu diberi pertolongan segala sesuatunya dalam arti yang seluas-luasnya.

Image

Alamat  Yayasan Narendra Krida:

Jalan Nusajaya no. 72, Pondok Ranji

Ciputat Timur, Tangerang Selatan

Telp: 021 73690382

www.yayasannk.org, email: narendra.krida2@gmail.com

********************************

Acara LM & Friends Berbagi Kasih untuk Anak Dhuafa dengan Kecacatan di Narendra Krida

Acara LM & Friends Berbagi Kasih untuk anak-anak dengan kecacatan di Yayasan Nadrendra Krida direncanakan dalam bentuk Buka Puasa Bersama pada hari Minggu, 28 Juli 2013. Populasi binaan Narendra terbesar berada di daerah Jakarta Selatan termasuk Tebet, Manggarai, Bukit Duri. Di Tebet dan Manggarai ada 30 anak, karena itu LM akan mengadakan acara buka puasa bersama anak-anak Narendra Krida di daerah Tebet.  Mengingat keterbatasan fisik anak-anak yang tersebar di Jabotadebek, maka bu Rustri sangat mendukung ide ini karena memang populasi terbesar di daerah Jakarta Selatan. Jika Narendra mengadakan acara, tidak semua anak bisa diajak. Karena orangtuanya harus bekerja (buruh, tukang, supir, dll). Jadi yang bisa saja yang diajak. Bagi anak yang tidak bisa ikut paket bantuan akan diantarkan oleh pekerja sosial Narendra yang akan selalu keliling mengunjungi mereka,

Selain berbuka puasa bersama, LM berencana memberikan bantuan berupa bingkisan untuk setiap anak yang ikut maupun yang tidak hadir. Untuk kebutuhan, anak-anak butuh nutrisi seperti susu, biskuit, cemilan sehat dll, juga peralatan mandi dan handuk.  Jika berkenan memberi baju lebaran mereka akan sangat bahagia.  Sembako juga sangat dibutuhkan, nanti akan dibagikan dalam bentuk paket sembako untuk tiap anak.  Lebih lanjut tentang acara terlampir dalam susunan acara dan budget acara berikut.

Susunan Acara

Hari & tanggal: Minggu,  28 Juli 2013

Pukul: 16.00 WIB – selesai

Acara:

  • 16.30: LM dan Yayasan Narendra tiba Aula Mesjid wilayah Tebet (TBA)
  • 16.40: Pembukaan, perkenalan dari LM dan sambutan dari Narendra
  • 17:00: Hiburan (sulap, balon, games ringan)
  • 17.20: Tausyiah
  • 17.35: Persiapan Berbuka (diselingin hiburan lagi / games/dll)
  • 18:00: Buka Puasa, Sholat Magrib
  • 18.30: Makan Malam
  • 19.00: Penutupan, pembagian bingkisan dll

(*Acara dapat berubah sewaktu-waktu, disesuaikan dengan situasi dan kondisi pada hari H)

Kebutuhan Dana   

Untuk kegiatan di atas, dengan ini kami lampirkan kebutuhan dana dengan kisaran sbb:

 

No.

Keterangan

Jumlah

Harga @

Total   Harga

1. Bingkisan   untuk anak

170 anak

100.000

17.000.000

2. Santunan

170 anak

100.000

17.000.000

3. Paket   sembako

  8.000.000

4. Sewa Aula Mesjid dan Tikar/Karpet + Penceramah

  3.000.000

5. Transportasi   anak-anak ke tempat acara

    900.000

6. Konsumsi   (anak-anak , 1   pendamping , peksos dkk)

100

25.000

 2.500.000

7. Bingkisan   untuk pengurus Narendra Krida

8 orang

200.000

 1.600.000

8. Hiburan   (Badut + Sulap + games)

 1.500.000

                                      Total dana yang dibutuhkan                    Rp 51.500.000,-

 Bentuk Sumbangan

Untuk dapat memewujudkan rencana diatas, Loving Moms mengajak para saudara, teman, sahabat LM agar berkenan untuk mengulurkan tangan dengan menyisihkan sedikit dari rejeki yang dipunyai untuk berbagi kasih melalui sumbangan kasih LM dengan detail sebagai berikut:

Sumbangan Berupa Dana (Sumbangan Cash)

LM membuka Rekening Kasih untuk kepentingan pengumpulan dana kasih dari para donatur, sahabat, teman, dan saudara Loving Moms untuk terlaksananya Acara Berbagi Kasih dan Berbuka Puasa bersama anak-anak Narendra Krida. Pengumpulan dana akan diselenggarakan sejak tanggal 9  Juli hingga 26 Juli 2013.

Bendahara Loving Moms untuk acara ini merupakan Bendahara Ad Hoc sebagaimana biasa kepanitiaan LM selalu ad hoc. Kami menyalurkan seluruh sumbangan yang masuk dalam bentuk cash maupun barang langsung kepada penerima bantuan saat acara.

Rekening Bank Mandiri

Rekening BCA

Rekening Bank CIMB Niaga

Keterangan:

Apabila sudah melakukan transfer, mohon konfirmasinya dengan mengirimkan sms ke pemilik rekening yang dituju. Hal ini untuk keperluan cross check dan transparansi. Update dana akan selalu dilaporkan setiap hari melalui milis LM di yahoogroup dan melalui blog LM di alamat http://www.lovingmoms.wordpress.com

Sumbangan Berupa Barang (Sumbangan Non Cash)

Selain kebutuhan dana, kami dengan senang hati menerima sumbangan yang berbentuk barang atau non cash. Sesuai dengan kebutuhan anak-anak ini, maka kami mengharapkan barang yang disumbang dapat berupa:

  • Baju lebaran untuk 170 anak
  • Susu, biskuit, snack sehat untuk dibagikan kepada 170 anak
  • Bingkisan untuk 170 anak (peralatan mandi, handuk, dll)
  • Paket sembako untuk 170 anak
  • Pampers
  • Pakaian layak pakai
  • Dan lain-lain

Penutup

Demikian proposal ini kami siapkan. Jika ada pertanyaan maupun saran demi terselenggaranya acara ini, mohon agar menghubungi panitia. Mewakili anak-anak dari Narendra Krida, terlebih dahulu kami ucapkan terima kasih yang sebesar-besarnya atas kesediaan bapak, ibu, saudara, saudari para Sahabat LM yang bersedia membaca proposal ini, memberikan support dan doa. Kami tulus menaikkan doa kiranya berkat, kasih dan rizkinya akan dilimpahkan oleh Tuhan Yang Maha Esa kepada semua hati yang telah terketuk untuk berbagi kasih tanpa memandang agama, suku dan golongan.  Karena sesungguhnya kasih dan kemanusiaan berjaya melewati semua perbedaan itu.  Amin YRA.

Pada akhirnya, sekecil apapun yang akan dan telah kita berikan kepada orang-orang yang membutuhkan, bagi mereka hal itu menjadi limpahan berkat yang luar biasa mewahnya. Sedikit dari kita, besar artinya bagi mereka.

 

Panitia LM & Friends Berbagi Kasih untuk Anak Dhuafa dengan Kecacatan”.

Ketua Panitia:  Dewi Ginting bunda Icha & Keya

Wakil Ketua:    Gerda Silalahi mom Christabelle

Bendahara:

  • Puti Noviyeletti bunda Mayla & Abim
  • Anggie Mokoginta bunda Fakhri & Farhan
  • Elis Tjoa mom Deven & Rui
  • Sisca Hastono mom Melody & Coda

Ketua Acara:

  • Nia Octaviani bunda Kayla & Atha
  • Satyorini ibu Maia
  •  Yunorina Pariman bunda Fara & Fira

Moderator LM:

Gerda Silalahi mom Christabelle & Nia Octaviani bunda Kayla and Atha

Loving Moms,

Let’s Share Our Love With Everyone

http://www.lovingmoms.wordpress.com

Laporan LM & Friends Berbagi Kasih dengan anak-anak Rumah Singgah TPA/TPST Bantar Gebang di Kidzania

 

Dear Donatur,

Loving Moms & Sahabat Loving Moms
Segala Pujian, Syukur, Hormat kami panjatkan Kepada Tuhan YME atas terselenggaranya acara Loving Moms & Friends Berbagi Kasih dengan Anak-anak di Rumah Singgah TPST (TPA) Bantar Gebang pada hari Sabtu, 8 Desember 2012 yang lalu. Kami panitia sangat bersyukur dan kagum atas berkat & sukacitaNya yg telah mengalir deras selama 1 (satu) bulan penggalangan dana, saat acara, bahkan dana masih mengalir setelah acara selesai. Puji Tuhan. Alhamdulillah.

Dalam setiap aksi penggalangan dana kami menyadari bahwa kami hanya murni sekumpulan ibu-ibu muda yang berkumpul dan tergerak untuk mengadakan acara amal dengan kepanitiaan ad-hoc, dimana kami semua bekerja dengan sukarela tanpa AD/ART, tidak dalam bentuk yayasan dan/atau dibawah yayasan tertentu, maka berapapun dana dan apapun barang yang kami terima semua kami serahkan kepada penerima bantuan yang merupakan usaha terbaik yang bisa kami lakukan. Dari awal mengirimkan proposal kami kepada sahabat-sahabat Loving Moms pada tanggal 7 November 2012, kami terkagum-kagum atas campur tangan Tuhan dalam penggalangan dana ini, begitu banyak hati sahabat Loving Moms yang ingin berbagi dengan anak-anak di Rumah Singgah TPST Bantar Gebang bersama kami, luar biasa!

Penggalangan dana Loving Moms & Friends untuk Anak-anak TPST Bantar Gebang ditutup pada angka yang menakjubkan & membuat kami sangat terharu, yaitu Rp. 47.185.000,-  Angka tersebut masih diluar berbagai bentuk sumbangan non cash yang dapat dilihat di Laporan Dana Kasih LM & Friends terlampir.

Kami bersyukur dengan dana kasih yang terkumpul panitia bisa memberikan barang-barang yang menjadi kebutuhan mereka: tas & alat keperluan sekolah 100 anak, sembako, peralatan kebersihan, serta sumbangan-sumbangan non cash: buku-buku & lemarinya yang telah menjadi perpustakaan mini di rumah singgah, lemari piring, TV, kulkas, ayunan besi dan gelas putar besi telah menjawab doa dan mimpi anak-anak di rumah singgah TPST Bantar Gebang. Panitia juga bisa memberikan amplop Natal kepada para pengurus, bahkan bisa memberikan bantuan dana operasional rumah singgah sebesar Rp. 10 juta tidak berhenti kami mengucapkan syukur kami, Puji Tuhan, Alhamdulillah.

Semua yang telah kami terima untuk kami salurkan kepada anak-anak & Rumah Singgah di TPST Bantar Gebang adalah karena dukungan kasih, perhatian, uluran tangan dari seluruh donatur berhati mulia member Loving Moms dan Sahabat Loving Moms dimanapun mereka berada dan darimanapun latar belakangnya. Mewakili sekitar 400 orang anak di Rumah Singgah TPST Bantar Gebang, pengurus, pembina, Loving Moms mengucapkan terima kasih yang sebesar-besarnya atas segala dukungan dan kasih yang telah diberikan. Kiranya Tuhan yang maha baik senantiasa melindungi donatur, melimpahkan berkat dan rejeki, mencukupkan segala kebutuhan donatur yang telah berbagi kasih tanpa memandang warna kulit, suku, agama dan golongan. Amin.

Atas nama Panitia Acara LM Berbagi Kasih dengan anak-anak Rumah Singgah TPST Bantar Gebang

 Tiesmin Simatupang mom Marvel & Jeo

Ketua Panitia

 ********************************************

Kesan dan Ucapan Terimakasih dari Anak-anak dan Pengurus Rumah Singgah

 

Nama  : Geby

Kelas   : 6 SD

Kesan:

Aku senang bisa bermain di sana. Tempatnya mewah dan besar. Terima kasi kakak udah mengajak kita kita kesana.

Nama  : Gembira

Kelas   : 6 SD

Kesan :

Aku senang  waktu ke kidsania mallnya besar dan tinggi. Aku dan adek ku kesana. Di tempat bermain adek ku ilang, tapi ketemu lagi. Aku pingin kesana lagi.

Nama : Runtasih

Kelas   : 6 SD

Kesan :

Senang gembira, tempatnya bagus, mainannya banyak dan seru, saya bisa jadi dokter, artis, bisa belanja, makanannya enak, kakak-kakaknya baik.

Nama : Sorintah

Kelas  : 6 SD

Kesan :

Senang bangat. Kakak-kakak semuanya perhatian dan kami semua bisa menikmati semua permainan. Hadiahnya banyak. Di Kidzania, Saya bisa jadi model, bisa jadi perawat dan polisi. Seru….

Nama  : Sonny Langingi

Pemimpin Rumah Singgah

Kesan :

Senang sekali ketika melihat anak-anak didik kami, bermain di tempat yang sangat bagus dan mewah.  Lewat permainan-permainan yang ada, memacu anak-anak untuk memiliki cita-cita yang tinggi, serta memotivasi anak-anak untuk  rajin belajar supaya dapat mencapai cita-citanya.  Ini adalah pengalaman dan pendidikan yang sangat baik bagi anak-anak.

Terimakasih Loving Moms, doa-doa kami di Rumah Singgah ternyata dijawab Tuhan lewat komunitas Loving Moms.  Kiranya semakin besar dan makin menjadi berkat bagi banyak orang.

Terimakasih semua donatur, Tuhan memberkati….

 ********************************************

 Kesan dan Ucapan Terimakasih dari Panitia

Pujian, hormat dan syukur saya kepada TUHAN yang membuat semua ini terjadi dan saya percaya bahwa tidak kebetulan kami panitia beserta keluarga bisa bertemu dan memiliki satu hari yang indah bermain bersama adik-adik dari Bantar Gebang, semua hanya karena anugerah-Nya.

Tidak pernah akan saya lupa binar tanya dan bahagia mereka saat jumpa pertama kali bertemu di lobby gedung Pacific Place. Seakan-akan menunjukkan pertanyaan “Siapa sih ibu-ibu dari Loving Moms ini?” “Dimana kami sekarang, mau ngapain gerangan?” Wajah mereka tambah sumringah ketika dibagikan T-shirt dan tas yang berisi peralatan sekolah. Kemudian wajah penuh takjub memasuki salah satu mall mewah di pusat ibukota, dan ketika mereka bermain aneka profesi di dalam Kidzania serta bernyanyi bersama lagu “Butiran debu & Ambilkan bulan” dengan William Gomez. Semua begitu berarti buat saya pribadi, mengajar saya untuk selalu bersyukur dalam segala hal.

Ucapan terima-kasih saya & kami Loving Moms haturkan kepada para donatur berhati mulia yang terbeban untuk mengulurkan tangannya, ikut berpartisipasi serta menyalurkan rejeki yang mereka punya untuk adik-adik terkasih kami dari Bantar Gebang. Begitu derasnya bantuan mengalir, baik cash dan sumbangan-sumbangan barang yang merupakan kebutuhan dasar mereka di rumah singgah. Doa mereka terjawab melalui tangan-tangan kasih donatur yang sangat tulus membantu mereka. Semoga donatur, para Sahabat Loving Moms diberikan berkat berlimpah dari Tuhan.

Semoga hari itu, Sabtu 8 Desember 2012 mempunyai kesan yang tak terlupakan di hati anak-anak Bantar Gebang, mereka bisa lebih bersemangat lagi bersekolah, meraih prestasi, menunjukkan bakat, meraih mimpi dan cita-cita yang mereka punya. Apapun kondisi mereka kami berharap dan berdoa agar mereka terus berusaha, berjuang dan berdoa sampai Tuhan menjawab doa dan mimpi mereka menggapai cita-cita dan masa depan gemilang.

Terima-kasih saya kepada team solid panitia dan keluarga yang telah men-support kegiatan ini, luar biasa, ditengah kesibukan mereka sebagai ibu, wanita bekerja, hati mereka masih terbeban untuk melayani dan dengan sukacita bekerjasama dalam kegiatan ini. Tiap hari kami kagum dan terheran-heran sumbangan yang mengalir untuk adik-adik terkasih di Bantar Gebang, kami sungguh menyadari itu semua bukan karena kuat kami, koneksi kami, banyaknya teman kami, siapa kami, tapi itu semua hanya kemurahan Tuhan, yang begitu baik, untuk adik-adik di rumah singgah Bantar Gebang.

Terima-kasih kepada bapak Sonny & para pengurus di rumah singgah yang setiap hari melayani adik-adik terkasih, tetap semangat dalam keadaan apapun, kami dukung dalam doa semoga pelayanan bapak dan ibu menjadi berkat buat adik-adik terkasih, kerja buat Tuhan selalu manise.

Tiesmin Simatupang mom Marvel & Jeo

Ketua Panitia

 ********************************************

Laporan Acara

Setelah genap satu bulan sejak penggalangan dana, persiapan-persiapan yang semakin intens dalam satu minggu terakhir seperti berbelanja barang kebutuhan rumah singgah, memesan tempat acara, konfirmasi dan update dana sambil terus menyebarkan proposal ke Sahabat-sahabat LM, akhirnya tibalah hari yang dinantikan yaitu hari Sabtu, 8 Desember 2012. Rombongan Loving Moms (LM) & Sahabat LM lengkap dengan anak dan suami yang terdiri dari: 

  • Tiesmin Simatupang mom Marvel & Jeo
  • Gerda Silalahi mom Christabelle
  • Rika Silaen mom Nadine & Nathan
  • Tania Simanjuntak mom Vida & Cello
  • Nia Octaviani bunda Kayla & Atha
  • Fenty Ulag mom Reyn, Nael & Fiddy
  • Elis Tjoa mom Deven & Rui
  • Puti Noviyeletti bunda Mayla & Abim
  • Dewi Ginting bunda Icha & Keya
  • Yunorina bunda Fara & Fira
  • Anggie Mokoginta bunda Fakhri & Farhan
  • Sahabat-Sahabat Loving Moms

Kami tiba di lobby Selatan Mal Pacific Place pada pukul 07.45 WIB. Satu persatu rombongan LM berkumpul hingga akhirnya semua lengkap pada pukul 08.00 WIB. Kami akan menyambut 100 anak-anak dari rumah singgah di TPA Bantar Gebang yang sedang dalam perjalanan dengan menggunakan 2 bis menuju Pacific Place. Sambil menunggu, para ayah bekerjasama memasukkan semua barang yang sudah dibeli untuk rumah singgah maupun barang yang dititipkan donatur yaitu para Sahabat LM kedalam mobil box yang sudah standby untuk nantinya akan membawanya ke Bantar Gebang bersama dengan rombongan bis anak-anak.

Kenapa Kidzania?

Kami berharap kunjungan ke Kidzania akan memberikan anak-anak ini kegembiraan dan refreshing dari kegiatan rutin sehari-harinya. Sekaligus memberikan mereka gambaran mengenai dunia pekerjaan yang akan menambah wawasannya. Bukan sekedar bermain, tapi juga belajar.

Kami berharap dengan pengalamannya melalui kegiatan perkenalan dunia kerja dalam suasana bermain di Kidzania akan membuat anak-anak termotivasi untuk terus belajar dan menuntut ilmu di bangku sekolah dengan sungguh-sungguh agar mereka bisa mencapai cita-citanya, demi masa depan yang lebih baik. Anak-anak ini tentu berhak dan sebaiknya mempunyai cita-cita, dimana terus bersekolah merupakan jembatan meraih cita-cita tersebut.  Hal ini berangkat dari keprihatinan anak-anak di Bantar Gebang semakin hari semakin banyak yang tidak meneruskan sekolahnya dan mengikuti profesi orangtuanya sebagai pemulung, supir maupun buruh.

Hati kami sungguh terharu dan senang melihat banyaknya barang yang harus dipindahkan antara lain sembako, peralatan kebersihan, pakaian, mainan, sepatu, sendal, buku-buku, alat tulis, dan lain sebagainya baru maupun bekas yang layak pakai. Sementara barang-barang besar seperti ayunan besi, gelas putar besi, kulkas, TV, lemari buku, rak piring sudah terlebih dahulu dikirimkan langsung oleh donatur ke rumah singgah dan pada hari H sudah terpasang dan telah dapat dipergunakan.

Setelah menunggu setengah jam, akhirnya tibalah 2 bis yang membawa 105 anak dari rumah singgah di TPA Bantar Gebang bersama dengan 16 pendamping dan pengurusnya. Pada saat bis pertama tiba di lobby selatan tempat kami menunggu, rasa haru langsung menyeruak menyaksikan anak-anak turun dari bisnya dan bergegas membentuk barisan. Melihat penampilan mereka yang sederhana, namun tetap terpancar semangat dan keingin-tahuan dari matanya membuat hati bergejolak. Rasanya hari-hari mempersiapkan acara selama satu bulan yang penuh dengan keheranan dan ucapan syukur menyaksikan kebaikan banyak orang kepada anak-anak di Bantar Gebang menjadi semakin lengkap. Kami benar-benar bersyukur mendapat kesempatan menjadi saluran berkat bagi orang yang membutuhkan.

Setelah bis kedua tiba, segera saja LMers dibantu oleh pengurus Bantar Gebang membagikan T-shirt LM berwarna kuning untuk dipakai anak-anak, ini untuk memudahkan pengaturan. Kami juga membagikan tas yang berisi perlengkapan belajar seperti buku tulis, buku gambar, pensil, bolpen, penghapus, rautan, penggaris, pensil warna. Raut wajah ceria anak-anak menerima tas sambil melirik tas temannya untuk tahu modelnya, sungguh membuat kami berbunga-bunga, sama seperti perasaan adik-adik ini.  

Tanpa banyak sambutan dari LM, kami meminta pihak Kidzania langsung memasangkan gelang security ke semua anak-anak dan pendamping. Lalu kami sama-sama naik menuju lantai 6 dimana Kidzania berada. Pemandangan anak-anak menaiki eskalator sesaat menguningkan escalator Pacific Place.  Sambil berjalan pak Sonny, ketua Rumah Singgah menceritakan anak-anak di bis tadi pagi ada beberapa yang muntah karena baru pertama naik bis dan tidak terbiasa dengan AC. Celutukan anak-anak saat naik esklator mengomentari berbagai hal dengan tertakjub-takjub membuat kami terharu.

Setelah semua anak dibagikan “Cheque Kidzania” masuklah anak-anak ke dalam area Kidzania. Kami salut kepada kakak-kakak remaja yang mendampingi mereka, sangat bertanggung-jawab untuk menjaga adik-adiknya. Dan luar biasa bahwa anak-anak ini pun mudah diatur dan kooperatif sehingga flow acara mengalir dengan mudah dan ontime.

Disana-sini terlihat “pasukan kuning” mengantri atau sedang bermain di pavilion yang tersedia. Ada yang bermain menjadi dokter, dokter gigi, suster, apoteker, pemadam kebakaran, pembalap, polisi, detektif, bahkan menjadi penjaga pom bensin.  Senang sekali melihat semangat dan kegembiraan serta keingin-tahuan mereka mencoba segala sesuatunya.

Kepada anak-anak yang sedang mengantri panjang di area pembalap, kami bertanya kenapa tidak mencoba bermain menjadi pilot. Ada yang menjawab, “berapa gajinya?”  Ada anak-anak yang langsung memakai buku dan bolpen dari tas yang sudah dibagikan untuk mencatat mereka sudah bermain apa saja, menulis timnya sudah mendapat gaji berapa.

Ketika tiba waktunya untuk makan siang, pukul 11.00 kami menuju Theater Atas, ruangan yang disediakan untuk acara LM. Pada kesempatan ini kami menyempatkan untuk berkenalan dengan adik-adik, dan menyampaikan pesan dari donatur LM agar mereka terus belajar dengan semangat agar bisa mencapai cita-citanya seperti yang baru saja mereka perankan di Kidzania. Saat kami tanyakan siapa yang bercita-cita menjadi pilot, dokter, pramugari, banyak anak-anak yang mengacungkan jarinya. Bagi anak laki-laki sepertinya profesi pembalap menjadi profesi favorite.

Setelah makan, William Gomez, artis pendatang baru yang berbaik hati memberikan waktunya mengisi acara dengan menyanyikan 2 lagu untuk adik-adik.  Lagu Butiran Debu dan Ambilkan Bulan Bu bersama-sama dilantunkan William dan adik-adik yang sepertinya sangat hafal lagu tersebut. William menyisipkan pesan agar adik-adik jangan lupa bersyukur dalam segala keadaan dan tahu bersyukur kepada Tuhan, kepada orangtua dan kepada orang-orang yang memberi perhatian kepada mereka.  Selepas nyanyi bersama, beberapa adik remaja dari Bantar Gebang meminta foto bersama William yang memang ramah dan ganteng.

Acara bermain pun berlanjut. Anak-anak kembali larut dalam permainan profesi di Kidzania, ada yang mencoba menjadi dokter gigi memeriksa gigi pasien yang rupanya temannya sendiri. Sang dokter mendapat gaji karena bekerja, sang pasien harus membayar jasa dengan mata uang Kidzos, yaitu “mata uang” yang hanya berlaku di Kidzania. Di tempat lain ada adik-adik yang cekikikan malu-malu mencoba menjadi model di catwalk Kidzania. Ada yang berbaris menjadi marching band. Ada yang bekerja menjadi tukang cat, membuat roti, membuat mie instant, membuat permen, menjadi penyiar radio dan TV, dan lain-lain. Sebelum bermain, mereka selalu diberikan briefing tentang produk/profesi yang akan mereka jalani sekaligus tambahan wawasan yang berkaitan.

Pukul 13.30 WIB tibalah waktunya untuk pulang. Anak-anak berbaris dengan tertib untuk keluar dari Kidzania. Sebelum berpisah, diadakan penyerahan simbolis barang-barang sumbangan kepada pak Sonny selaku ketua Rumah Singgah. Mom Fenty menyerahkan bingkisan dari Telkomsel. Mom Tania, mom Rika, mom Tiesmin menyerahkan amplop terimakasih kepada pendamping dan pengurus anak-anak yang setia menemani anak-anak ini belajar di rumah singgah maupun saat bermain di Kidzania, dan mom Gerda menyampaikan bantuan dana operasional rumah singgah dari LM & Friends kepada Pak Sonny. 

Sebelum naik bis, anak-anak bersalaman dengan mom Nia dan mom Elis yang membagikan goodybag snack dari donatur LM dan hotdog dari Kidzania untuk bekal anak-anak di dalam bis perjalanan menuju ke Bantar gebang.  Mom Tiesmin dan mom Rika juga menyampaikan sumbangan barang secara simbolis kepada Sonny didepan mobil box yang telah penuh diisi dengan semua barang-barang sumbangan yang masuk ke panitia.

Tepat pukul 14.30 WIB, kami melambaikan tangan kepada anak-anak yang sudah duduk di dalam bis yang akan membawa mereka kembali pulang ke Bantar Gebang. Di lobby selatan tempat kami bertemu, disitu pulalah kami berpisah dengan anak-anak ini. Namun kenangan bersama mereka akan menjadi pelajaran abadi bagi kami dan anak-anak kami yang hari ini kembali belajar berbagi dan diingatkan untuk terus bersyukur. Kiranya anak-anak Bantar Gebang kembali ke rumahnya dengan kenangan indah akan satu hari bermain di Kidzania, dengan semangat yang baru untuk terus bersekolah agar bisa mencapai cita-citanya seperti yang dia alami dalam simulasi dunia kerja yang baru saja dia rasakan di Kidzania. Dan diatas segalanya, kami berharap anak-anak ini pulang dengan sukacita dan penuh ucapan syukur.

Kiranya seluruh barang yang mereka terima maupun yang ditaruh di rumah singgah akan membantu anak-anak Bantar Gebang ini dalam belajar maupun menjalani kehidupan kedepannya dengan ceria. Amin.

Terimakasih donatur, terimakasih yang tak terhingga dari anak-anak di Bantar Gebang. Atas kemurahan hati para donatur lah yang memberi kesempatan kepada anak-anak TPA Bantar Gebang ini bisa merasakan pengalaman luar biasa hari ini dan juga mempermudah mereka untuk belajar dan hidup kedepannya. Sekali lagi, terimakasih bapak/ibu/saudara/saudari donatur kami.  Kiranya Tuhan YME melimpahkan berkat, rizki dan kesehatan kepada semua tangan-tangan yang telah terulur.

Kami dari Loving Moms mengucapkan terimakasih yang sebesar-besarnya atas kepercayaan yang diberikan kepada kami untuk menyalurkan berkat dan kasih dari Sahabat-Sahabat LM, para donatur LM yang selama 7 tahun ini memberi kesempatan dan kepercayaan kepada Loving Moms. Kami sangat menghargainya, dan karenanya kami akan selalu menjaga dan menjunjung tinggi kepercayaan dari donatur LM. Setiap rupiah dan segala jenis barang yang kami terima, kami serahkan seluruhnya untuk kepentingan panti/rumah singgah/orang yang dituju.

Mari terus sebarkan kasih, mari terus bagikan cinta kepada sesama kita, tanpa membedakan agama, suku dan golongannya. Let’s  Share Our Love With Everyone.

“It’s not how much we give but how much love we put into giving.”
Mother Teresa

***********************

LAPORAN DANA

Total dana yang masuk ke rekening LM Berbagi Kasih untuk anak-anak dari Rumah Singgah di TPST Bantar Gebang pada tanggal 10 Desember 2012 adalah sebesar   Rp. 47.185.000,-

Empat Puluh Tujuh Juta Seratus Delapan Puluh Lima Ribu Rupiah.

 LM (1)

LM (2)

LM (3)

LM (4)

LM (5)

LM (6)

LM (7)

LM (8)

 

LM (9)

LM (10)

LM (11)

Detail Laporan Pemasukan Dana Kasih LM & Friends

untuk Rumah Singgah TPST Bantar Gebang

BCA an. Tania M. Simandjuntak

  • 7/11 Arleen Amidjaja  mom Alyssa & Aaron     Rp. 1.000.000
  • 8/11 Helena Christine mom Josiah    Rp. 200.000
  • 11/11 Sisca Gunawan mom Davina & Laura  Rp. 350.000
  • 12/11 Tan Claudia, Sahabat LM, teman mom Sisca  Rp. 300.000
  • 12/11 Mom Syailendra & Fontana, Sahabat LM, teman mom Sisca Rp. 800.000
  • 12/11 Mommy Neisha Kressensia Apriliana, Sahabat LM, teman mom Sisca   Rp. 500.000
  • 14/11 Lina Caroline   Rp. 200.000
  • 17/11 Roxanne Alexa & Jayden Lakeesha, LM’s Kids Surabaya Rp. 500.000
  • 19/11 Tania Simanjuntak mom Vida & Cello Rp. 350.000
  • 20/11 Nia Octaviani bunda Kayla & Atha   Rp. 350.000
  • 20/11 Novi Tjoa, adik mom Elis, Sahabat LM   Rp. 2.000.000
  • 20/11 Rosemini, Sahabat LM, teman mom Gerda    Rp. 200.000
  • 21/11 Elis Tjoa mom Deven & Rui   Rp. 500.000
  • 23/11 Unang Burhanuddin, Sahabat LM, teman mom Gerda   Rp. 300.000
  • 22/11 Ernita Naibaho, Sahabat LM   Rp. 80.000
  • 23/11 Keluarga besar Lilian (keluarga Fanny mom Lesha)  Rp. 500.000
  • 27/11 Deasy Sartika, Sahabat LM   Rp 1.500.00
  • 29/11 Selly Mirna, Sahabat LM   Rp 1.000.000
  • 30/11 Satyorini mom Maia   Rp. 200.000
  • 30/11 Hanny Lesmana, Sahabat LM  Rp. 250.000
  • 2/12  Irma Yunita, Sahabat LM   Rp. 500.00
  • 3/12 Arisona, Sahabat LM    Rp.200.000
  • 3/12 Icha dan Keya, Sahabat LM   Rp. 250.000
  • 4/12 Filza, Sahabat LM   Rp. 500.000
  • 4/12 Defi Tjoa, Sahabat LM Rp. 1.000.000
  • 5/12 Anggie Mokoginta bunda Fakhri & Farhan Rp. 200.000
  • 7/12 Vera Melinda, Sahabat LM    Rp.  150.000

#TOTAL BCA TANIA          Rp. 13.880.000,-

MANDIRI an. Febrianty Handriana Ulag

  • 7/11 Mom RR, Sahabat LM   Rp. 5.000.000
  • 8/11 NN    Rp. 200.000
  • 9/11 Hety mom Steven & Grace, Salatiga    Rp. 200.000
  • 9/11 Wiona-Lemuel-Zhe Sirait, Sahabat LM  Rp. 600.000
  • 17/11 Febrianty Ulag mom Nael-Reyn-Fiddy   Rp. 1.000.000
  • 19/11 Yannie Loppies mom Matthew and Jayson Rp. 1.000.000
  • 20/11 NN  Rp. 300.000
  • 23/11 Mom Kiana dan Ilana, Sahabat LM    Rp. 500.000
  • 23/11 Widia mom Timmy & Jo   Rp. 500.000
  • 28/11 Shinta Nasution, Sahabat LM   Rp. 1.500.000
  • 28/11 Regina Hermani mom Raditya dan Agastya, Sahabat LM   Rp. 300.000
  • 2/12 NN, Sahabat LM   Rp. 300.000
  • 2/12 Endah, Sahabat LM   Rp. 500.000
  • 3/12 Tetri mom Abel, Sahabat LM   Rp. 500.000
  • 6/12 Indri mom Jeni Jose, Sahabat LM  Rp. 200.000
  • 6/12 Jennifer, Sahabat LM   Rp. 200.000
  • 6/12 Erna Sitanggang, Sahabat LM   Rp. 200.000
  • 6/12 Teman-teman di Jakarta Post, Sahabat LM  Rp. 2.000.000

#TOTAL MANDIRI FENTY         Rp. 15.000.000,-

BCA an. Veronika Mikelya 

  • 8/11 Chyntia mom Nicholas n Nicole        Rp. 1.000.000
  • 8/11 Kak Evi Nancy Siagian, Sahabat LM    Rp. 300.000
  • 8/11 Diah mom Shakila, Sahabat LM    Rp. 100.000
  • 12/11 Hendro Susanto, Sahabat LM   Rp. 1.000.000
  • 12/11 Abraham George Tha, Sahabat LM   Rp. 2.000.000
  • 12/11 Wira Huang, Sahabat LM    Rp. 200.000
  • 13/11 Ruth & Renata, Sahabat LM   Rp. 1.000.000
  • 13/11 Susanna Chandra, Sahabat LM   Rp. 500.000
  • 14/11 Gerda Silalahi mom Christabelle  Rp. 500.000
  • 14/11 Henny Solihin, Sahabat LM    Rp. 200.000
  • 13/11 Anna dan Jimmy, Sahabat LM   Rp. 200.000
  • 14/11 Erinovia Herriman, adik mom Yuno, Sahabat LM  Rp. 300.000
  • 14/11 Larry, Nadine dan Nathan, Sahabat LM  Rp. 300.000
  • 20/11 NN   Rp. 200.000
  • 20/11 Fido Franconero, Sahabat LM   Rp. 200.000
  • 24/11 Abigail Pakpahan, Sahabat LM  Rp. 500.000
  • 27/11 Rina mom Alyssa    Rp. 375.000
  • 27/11 Jacub Muliady, Sahabat LM  Rp. 1.000.000
  • 28/11 Marvel dan Jeo Sinaga, LM Kids   Rp. 1.000.000
  • 29/11 Dody Kusmahadi, Sahabat LM  Rp. 150.000
  • 29/11 Mom Erlangga, Sabahat LM   Rp. 130.000
  • 4/12  Sondang Olivia, Sahabat LM   Rp. 2.000.000
  • 4/12 AAP, Sahabat LM Rp. 400.000
  • 5/12 Lia Sihombing mom Gerrad dan Ghea Rp. 1.000.000
  • 6/12 PS, Sahabat LM   Rp. 200.000
  • 7/12 NN, Sahabat LM  Rp. 300.000
  • 7/12 Herlina Gunawan,  Sahabat LM  Rp. 250.000
  • 10/12 Nelsen Sie, Sahabat LM   Rp. 2.000.000

#TOTAL BCA VERONIKA        Rp. 17.305.000,-

Bank Niaga an. Nia Octaviani

  • 27/11Yunorini,  Sahabat LM, adik mom Yuno  Rp. 500.000
  • 28/11 Yunorina bunda Fara & Fira    Rp. 250.000
  • 03/12 Puti bunda Mayla dan Abim Rp. 250.000

#TOTAL NIAGA NIA      Rp.  1.000.000,-

TOTAL DANA KASIH AKHIR YANG TERKUMPUL:

Rp. 47.185.000,-

 ********************************************

Sumbangan Non Cash

  1. 6 dus biskuit Trenz, 10 dus susu Indomililk, 10 dus Tekita dari Indofood (program CSR perusahaan)
  2. Baju dan sepatu layak pakai (2 dus) dari keluarga Leny Tandjung, Sahabat LM, teman Mom Gerda
  3. Dua unit Lemari Dorong untuk perpustakaan + 1 unit TV + 1 unit Kulkas + 7 dus buku-buku cerita dari Sam & Tamara, Sahabat LM, teman Mom Tiesmin
  4. Baju-baju layak pakai dari Ayiek Sari, Sahabat LM
  5. Buku-buku pelajaran layak pakai dari Kak Henny, Sahabat LM
  6. Buku-buku, Pakaian, Sendal, Sepatu, Topi, Majalah, Boneka, layak pakai
    dari Nadine dan Nathan, Sahabat LM
  7. Kue-kue untuk sarapan anak-anak Bantar Gebang di dalam bis dari Mama Fika, Sahabat LM
  8. Goodybags Snack untuk anak-anak Bantar Gebang dari Nia Octaviani bunda Kayla & Atha
  9. Lemari piring tertutup (3 pintu) sumbangan dari Mom Bryan, Caroline dan Clara, Sahabat LM
  10. Ayunan, Susu Procal Gold 900 gr sebanyak 3 kaleng + Pakaian layak pakai dari Mom Mathias, Sahabat LM
  11. Piring plastic 175 pcs dari XX, Sahabat LM
  12. 12.Baju anak-anak layak pakai dan Energen Sereal 6 pack dari Lynda Lobo, Sahabat LM
  13. Baju layak pakai dari Mela, Sahabat LM
  14. Buku-buku pelajaran layak pakai dari ci Lily, Sahabat LM
  15. 2 karung beras & 2 kardus mie instant dari Bun Sentoso & Veni Lyandouw, Sahabat LM
  16. Baju-baju remaja dari Anita Theresa, Nitz Boutique, Sahabat LM
  17. Gelas putar besi (putar-putaran besi), mainan untuk Rumah Singgah & PAUD dari Maryke Silalahi Nuth mom William Aurelius Nuth, Sahabat LM
  18. Mainan, buku-buku, peralatan bayi (baru dan bekas layak pakai) dari Anggie Mokoginta bunda Fakhri & Farhan
  19. Pakaian layak pakai dan mainan dari NN, Sahabat LM
  20. Pakaian, tas, sendal, lunch box layak pakai dari Elis Tjoa mom Deven & Rui
  21. Pakaian layak pakai dari Soraya Mom AbyRyan, Sahabat LM
  22. 17 pakaian dalam wanita dan 18 kaus laki-laki dari Merry Telkomsel, Sahabat LM
  23. 4 dus Susu Ultra 250 ml  dari NN, Sahabat LM
  24. Pensil warna, bolpen, mainan anak-anak dari Agaphe Silalahi, Sahabat LM
  25. 4 dus Susu Ultra coklat 250 ml dari Yona, Sahabat LM
  26. Toiletries 1 dus terdiri dari Sabun Nuvo, Pepsodent, Ciptadent, Samphoo Sachet)  dari Nattalia, Sahabat LM
  27. Sembako dan Susu dari Sahabat LM (teman mom Dewi)

  ********************************************

  Laporan Pengeluaran untuk Rumah Singgah TPST Bantar Gebang  
   
           
Item Qty    Price  Total  
Sembako          
Gula pasir Gulaku

10

            14,490.00           144,900.00  
Minyak Goreng Forvita 2 Lt

5

            19,990.00             99,950.00  
Pronas Corned Beef

10

            19,790.00           197,900.00  
Indomie Rasa Baso 80 pcs

80

              1,590.00           127,200.00  
Indomie Mie Goreng

80

              1,490.00           119,200.00  
Mie Sedap Rasa Soto

80

              1,290.00           103,200.00  
Sariwangi Tea Bag

10

              3,690.00             36,900.00  
Giant Garam Bata

2

              9,990.00             19,980.00  
Botan Mackerel

24

            18,290.00           438,960.00  
Bimoli Minyak Goreng 5Lt

2

            60,900.00           121,800.00  
Minyak Goreng Masku 2 Lt

2

            21,900.00             37,800.00  
Tepung Terigu Kunci Biru

10

              9,300.00             93,000.00  
Gula Jawa

4

              8,900.00             35,600.00  
Kacang Hijau

6

            11,500.00             69,000.00  
Bumbu masak Sajiku

5

              5,900.00             29,500.00  
Kecap Bango

4

            16,700.00             66,800.00  
Bumbu Masak Royco

6

              3,400.00             20,400.00  
Beras

1

         660,000.00           660,000.00  
Subtotal Sembako             2,422,090.00  
           
Sanitary dan P3K          
Matras Keset

2

            14,900.00             25,800.00  
Rainbow Wiper

2

            29,900.00             59,800.00  
Sapu Lantai

2

            37,900.00             75,800.00  
Pel Lantai

2

            42,900.00             85,800.00  
Sabun Pencuci Piring Mama Lemon

10

              9,790.00             89,900.00  
Soklin pembersih

3

            34,490.00           103,470.00  
Sabuk Stainless Pencuci Piring

2

              5,900.00             11,800.00  
Spons Pencuci Piring

2

              4,990.00               9,980.00  
Sikat Kamar Mandi Lion Star

1

            14,990.00             14,990.00  
Sabun Colek Wings

2

            22,790.00             45,580.00  
Soklin pembersih

1

            29,190.00             29,190.00  
Sikat Toilet

1

              9,990.00               9,990.00  
Giant Synthetic cleaner

2

            10,990.00             21,980.00  
Obat nyamuk bakar Baygon

4

              3,500.00             14,000.00  
Gayung Mandi

2

            10,000.00             20,000.00  
Ember Plastik

4

            17,500.00             70,000.00  
Sikat Cuci

6

              3,333.33             20,000.00  
Pengki Simpoo

2

            15,000.00             30,000.00  
Kotak Obat  Maspion

1

            50,000.00             50,000.00  
Betadine

4

            15,000.00             60,000.00  
Kotak Obat  Maspion

1

            40,000.00             40,000.00  
Obat-obatan (Bon Apotek Generik)
Minyak Kayu Putih, Minyak Telon, Perban, Termometer, Solatip, Alkohol)

1

         157,000.00           157,000.00  
Subtotal Sanitary            1,045,080.00  
           
Kidzania          
Tiket Masuk Kidzania Anak

112

            80,000.00       8,960,000.00  
Tiket Masuk Dewasa

11

            75,000.00           825,000.00  
Paket makan untuk anak School 3

116

            15,000.00       1,740,000.00  
Hot Dog Non Beebop

24

            10,000.00           240,000.00  
Tambahan Makan Kidzania utk tambahan anak

1

paket        172,500.00           172,500.00  
Subtotal Paket Kidzania          11,937,500.00  
           
T-Shirt          
T-Shirt Kuning uk. S

12

pcs        190,000.00           190,000.00  
T-Shirt Kuning uk. M

86

pcs     1,720,000.00       1,720,000.00  
T-Shirt Kuning uk. L

12

pcs        290,000.00           290,000.00  
T-Shirt Kuning uk. XL

12

pcs        290,000.00           290,000.00  
Sablon

122

set             7,000.00           854,000.00  
 

1

set           27,000.00             27,000.00  
Subtotal T-Shirt            3,371,000.00  
           
Transportasi          
Bus

2

      1,200,000.00       2,400,000.00  
Tips Sopir Bus+Parkir+Tol

2

         286,415.00           572,830.00  
Mobil Box+Tips Sopir

1

         500,000.00           500,000.00  
Subtotal Transportasi            3,472,830.00  
           
Tas dan Stationery          
Stationery  Bon 1 (Tas Ransel 100 pcs)

100

            60,000.00       6,000,000.00  
Bungkus Goody Bag Stationer (Tas dan Pita)

1

         113,000.00           113,000.00  
Buku Tulis

60

pak           16,000.00           960,000.00  
Pulpen

25

lsn           20,000.00           500,000.00  
Pensil

25

lsn           10,000.00           250,000.00  
Penghapus Joyko

10

Box           15,000.00           150,000.00  
Penggaris 30cm

9

lsn           13,000.00           117,000.00  
Rautan Pensil

100

pc             2,500.00           250,000.00  
Buku Gambar A4

20

pak           15,000.00           300,000.00  
Kotak Pensil

100

pc             3,000.00           300,000.00  
Pensil Warna Joyko

100

pc             7,000.00           700,000.00  
Subtotal Tas & Stationery             9,640,000.00  
           
THR & Dana Operasional          
THR untuk Pendamping Rumsing

16

         300,000.00       4,800,000.00  
Dana Operasional 1 (penyerahan di Kidzania)         8,496,500.00       8,496,500.00  
Dana Operasional 2 (Transfer via BCA ke Pak Sonny)         2,000,000.00       2,000,000.00  
Subtotal THR dan Dana Operasional          15,296,500.00  
           
Total Pengeluaran           47,185,000.00  
               

 

 

Summary

Total Dana Kasih LM & Friends   Rp. 47,185,000,-

Total Pengeluaran                        Rp. 47,185,000,-

                                           Saldo                          –

Demikianlah laporan ini kami buat dengan sebenar-benarnya. Atas perhatian, kasih dan bantuan para donatur LM, kami haturkan terimakasih yang sebesar-besarnya. Melimpahlah berkat, rahmat dan rizki bagi semua donatur kami yang telah berbagi kasih kepada adik-adik di Bantar Gebang. Amin. Perhatian dan bantuan kasih dari LM & Friends sangat berarti dan bermanfaat bagi anak-anak di Rumah Singgah TPST Bantar Gebang.

 

Jakarta, 18 Desember 2012

DILAPORKAN OLEH :

Panitia Acara LM & Friends berbagi kasih dengan Rumah Singgah TPST Bantar Gebang

Ketua :    Tiesmin Simatupang mom Marvel & Jeo      

Wakil :    Gerda Silalahi mom Christabelle                  

Bendahara :   

  • Rika Silaen mom Nadine dan Nathan            
  • Tania Simanjuntak mom Vida & Cello          
  • Fenty Ulag mom Nael, Reyn & Fiddy             
  • Nia Octaviani bunda Kayla & Atha                

Sie Acara :      

  • Melia Livita mom Alexa & Kei     
  • Elis Tjoa mom Deven & Rui                                                   
  • Yannie Loppies mom Matthew & Jayson      

Moderator

Gerda mom Christabelle                    (gerdafs@yahoo.com)

Nia bunda Kayla & Atha          (nia_octaviani@yahoo.com)

Alamat Rumah Singgah Betlehem & PAUD Suluh:

Kampung Ciketing Udik Timur, RT 03/05,

Kelurahan Ciketing Udik, Kecamatan Bantar Gebang, Bekasi. 

Telpon 021-95701851 / Pak Sonny: 08176933004

Laporan Dana Kasih LM & Friends Berbagi Kasih utk Anak-anak di Rumah Singgah Betlehem, TPST (TPA) Bantar Gebang

Puji Tuhan, Alhamdulillah, atas berkat dan donasi yang masuk ke Rekening Kasih LM untuk anak-anak di Rumah Singgah Betlehem, TPST (TPA) Bantar Gebang, sungguh luar biasa, mengalir deras dari semua tangan-tangan yang mau berbagi melalui LM. Terimakasih donatur.

Dana Kasih dan barang sumbangan yang telah diterima LM akan diserahkan seluruhnya untuk Rumah Singgah, yang saat ini mendidik sekitar 400 anak yang tersebar di area TPA Bantar Gebang dimana 100 orang diantaranya beragama Kristen dan 300 beragama Muslim. Rumah singgah ini memang tidak membedakan agama, baik kristen maupun muslim sama-sama belajar disini demi masa depan mereka yang lebih baik. Karena anak-anak ini sangat rentan putus sekolah dan putus cita-cita karena mengikuti profesi orangtuanya menjadi pemulung sampah.

Total Dana Kasih hingga penutupan  Selasa, 11 Desember 2012 pukul 09:00 WIB sbb:

BCA an. Tania M. Simandjuntak

  • 7/11 Arleen Amidjaja  mom Alyssa & Aaron     Rp. 1.000.000
  • 8/11 Helena Christine mom Josiah    Rp. 200.000
  • 11/11 Sisca Gunawan mom Davina & Laura  Rp. 350.000
  • 12/11 Tan Claudia, Sahabat LM, teman mom Sisca  Rp. 300.000
  • 12/11 Mom Syailendra & Fontana, Sahabat LM, teman mom Sisca Rp. 800.000
  • 12/11 Mommy Neisha Kressensia Apriliana, Sahabat LM, teman mom Sisca   Rp. 500.000
  • 14/11 Lina Caroline   Rp. 200.000
  • 17/11 Roxanne Alexa & Jayden Lakeesha, LM’s Kids Surabaya Rp. 500.000
  • 19/11 Tania Simanjuntak mom Vida & Cello Rp. 350.000
  • 20/11 Nia Octaviani bunda Kayla & Atha   Rp. 350.000
  • 20/11 Novi Tjoa, adik mom Elis, Sahabat LM   Rp. 2.000.000
  • 20/11 Rosemini, Sahabat LM, teman mom Gerda    Rp. 200.000
  • 21/11 Elis Tjoa mom Deven & Rui   Rp. 500.000
  • 23/11 Unang Burhanuddin, Sahabat LM, teman mom Gerda   Rp. 300.000
  • 22/11 Ernita Naibaho, Sahabat LM   Rp. 80.000
  • 23/11 Keluarga besar Lilian (keluarga Fanny mom Lesha)  Rp. 500.000
  • 27/11 Deasy Sartika, Sahabat LM   Rp 1.500.00
  • 29/11 Selly Mirna, Sahabat LM   Rp 1.000.000
  • 30/11 Satyorini mom Maia   Rp. 200.000
  • 30/11 Hanny Lesmana, Sahabat LM  Rp. 250.000
  • 2/12  Irma Yunita, Sahabat LM   Rp. 500.00
  • 3/12 Arisona, Sahabat LM    Rp.200.000
  • 3/12 Icha dan Keya, Sahabat LM   Rp. 250.000
  • 4/12 Filza, Sahabat LM   Rp. 500.000
  • 4/12 Defi Tjoa, Sahabat LM Rp. 1.000.000
  • 5/12 Anggie Mokoginta bunda Fakhri & Farhan Rp. 200.000
  • 7/12 Vera Melinda, Sahabat LM    Rp.  150.000

#TOTAL BCA TANIA          Rp. 13.880.000,-

MANDIRI an. Febrianty Handriana Ulag

  • 7/11 Mom RR, Sahabat LM   Rp. 5.000.000
  • 8/11 NN    Rp. 200.000
  • 9/11 Hety mom Steven & Grace, Salatiga    Rp. 200.000
  • 9/11 Wiona-Lemuel-Zhe Sirait, Sahabat LM  Rp. 600.000
  • 17/11 Febrianty Ulag mom Nael-Reyn-Fiddy   Rp. 1.000.000
  • 19/11 Yannie Loppies mom Matthew and Jayson Rp. 1.000.000
  • 20/11 NN  Rp. 300.000
  • 23/11 Mom Kiana dan Ilana, Sahabat LM    Rp. 500.000
  • 23/11 Widia mom Timmy & Jo   Rp. 500.000
  • 28/11 Shinta Nasution, Sahabat LM   Rp. 1.500.000
  • 28/11 Regina Hermani mom Raditya dan Agastya, Sahabat LM   Rp. 300.000
  • 2/12 NN, Sahabat LM   Rp. 300.000
  • 2/12 Endah, Sahabat LM   Rp. 500.000
  • 3/12 Tetri mom Abel, Sahabat LM   Rp. 500.000
  • 6/12 Indri mom Jeni Jose, Sahabat LM  Rp. 200.000
  • 6/12 Jennifer, Sahabat LM   Rp. 200.000
  • 6/12 Erna Sitanggang, Sahabat LM   Rp. 200.000
  • 6/12 Teman-teman di Jakarta Post, Sahabat LM  Rp. 2.000.000

#TOTAL MANDIRI FENTY         Rp. 15.000.000,-

BCA an. Veronika Mikelya 

  • 8/11 Chyntia mom Nicholas n Nicole        Rp. 1.000.000
  • 8/11 Kak Evi Nancy Siagian, Sahabat LM    Rp. 300.000
  • 8/11 Diah mom Shakila, Sahabat LM    Rp. 100.000
  • 12/11 Hendro Susanto, Sahabat LM   Rp. 1.000.000
  • 12/11 Abraham George Tha, Sahabat LM   Rp. 2.000.000
  • 12/11 Wira Huang, Sahabat LM    Rp. 200.000
  • 13/11 Ruth & Renata, Sahabat LM   Rp. 1.000.000
  • 13/11 Susanna Chandra, Sahabat LM   Rp. 500.000
  • 14/11 Gerda Silalahi mom Christabelle  Rp. 500.000
  • 14/11 Henny Solihin, Sahabat LM    Rp. 200.000
  • 13/11 Anna dan Jimmy, Sahabat LM   Rp. 200.000
  • 14/11 Erinovia Herriman, adik mom Yuno, Sahabat LM  Rp. 300.000
  • 14/11 Larry, Nadine dan Nathan, Sahabat LM  Rp. 300.000
  • 20/11 NN   Rp. 200.000
  • 20/11 Fido Franconero, Sahabat LM   Rp. 200.000
  • 24/11 Abigail Pakpahan, Sahabat LM  Rp. 500.000
  • 27/11 Rina mom Alyssa    Rp. 375.000
  • 27/11 Jacub Muliady, Sahabat LM  Rp. 1.000.000
  • 28/11 Marvel dan Jeo Sinaga, LM Kids   Rp. 1.000.000
  • 29/11 Dody Kusmahadi, Sahabat LM  Rp. 150.000
  • 29/11 Mom Erlangga, Sabahat LM   Rp. 130.000
  • 4/12  Sondang Olivia, Sahabat LM   Rp. 2.000.000
  • 4/12 AAP, Sahabat LM Rp. 400.000
  • 5/12 Lia Sihombing mom Gerrad dan Ghea Rp. 1.000.000
  • 6/12 PS, Sahabat LM   Rp. 200.000
  • 7/12 NN, Sahabat LM  Rp. 300.000
  • 7/12 Herlina Gunawan,  Sahabat LM  Rp. 250.000
  • 10/12 Nelsen Sie, Sahabat LM   Rp. 2.000.000

#TOTAL BCA VERONIKA        Rp. 17.305.000,-

Bank Niaga an. Nia Octaviani

  • 27/11Yunorini,  Sahabat LM, adik mom Yuno  Rp. 500.000
  • 28/11 Yunorina bunda Fara & Fira    Rp. 250.000
  • 03/12 Puti bunda Mayla dan Abim Rp. 250.000

#TOTAL NIAGA NIA      Rp.  1.000.000,-

TOTAL DANA KASIH AKHIR YANG TERKUMPUL:

Rp. 47.185.000,-

Sumbangan Non Cash yang telah diterima panitia :

1. 6 dus biskuit Trenz, 10 dus susu Indomililk dari Indofood (program CSR perusahaan)

2. Baju dan sepatu layak pakai (2 dus) dari keluarga Leny Tandjung, Sahabat LM, teman Mom Gerda

3. Dua unit Lemari Dorong untuk perpustakaan + 1 unit TV + 1 unit Kulkas + 7 dus buku-buku cerita dari Sam & Tamara, Sahabat LM, teman Mom Tiesmin

4. Baju-baju layak pakai dari Ayiek Sari, Sahabat LM

5. Buku-buku pelajaran layak pakai dari Kak Henny, Sahabat LM

6. Buku-buku, Pakaian, Sendal, Sepatu, Topi, Majalah, Boneka, layak pakai
dari Nadine dan Nathan, Sahabat LM

7. Kue-kue untuk sarapan anak-anak Bantar Gebang di dalam bis dari Mama Fika, Sahabat LM

8. Goodybags Snack untuk anak-anak Bantar Gebang dari Nia Octaviani bunda Kayla & Atha

9.  Lemari piring tertutup (3 pintu) sumbangan dari Mom Bryan, Caroline dan Clara, Sahabat LM

10. Ayunan, Susu Procal Gold 900 gr sebanyak 3 kaleng + Pakaian layak pakai dari Mom Mathias, Sahabat LM

11. Piring plastic 175 pcs dari XX, Sahabat LM

12.Baju anak-anak layak pakai dan Energen Sereal 6 pack dari Lynda Lobo, Sahabat LM

13. Baju layak pakai dari Mela, Sahabat LM

14. Buku-buku pelajaran layak pakai dari ci Lily, Sahabat LM

15. 2 karung beras & 2 kardus mie instant dari Bun Sentoso & Veni Lyandouw, Sahabat LM

16. Baju-baju remaja dari Anita Theresa, Nitz Boutique, Sahabat LM

17. Gelas putar besi (putar-putaran besi), mainan untuk Rumah Singgah & PAUD dari Maryke Silalahi Nuth mom William Aurelius Nuth, Sahabat LM

18. Mainan, buku-buku, peralatan bayi (baru dan bekas layak pakai) dari Anggie Mokoginta bunda Fakhri & Farhan

19. Pakaian layak pakai dan mainan dari NN, Sahabat LM

20. Pakaian, tas, sendal, lunch box layak pakai dari Elis Tjoa mom Deven & Rui

21. Pakaian layak pakai dari Soraya Mom AbyRyan, Sahabat LM

22. 17 pakaian dalam wanita dan 18 kaus laki-laki dari Merry
Telkomsel, Sahabat LM

23. 4 dus Susu Ultra 250 ml  dari NN, Sahabat LM

24. Pensil warna, bolpen, mainan anak-anak dari Agaphe Silalahi, Sahabat LM

25. 4 dus Susu Ultra coklat 250 ml dari Yona, Sahabat LM

26. Toiletries 1 dus terdiri dari Sabun Nuvo, Pepsodent, Ciptadent, Samphoo Sachet)  dari Nattalia, Sahabat LM

27. Sembako dan Susu dari Sahabat LM (teman mom Dewi)

================================================

Untuk para donatur dan yang akan menyumbang kami ucapkan terima kasih dan salam hangat dari anak-anak di Rumah Singgah Betlehem, TPST (TPA) Bantar Gebang, bekasi. Kiranya Tuhan yang Maha Pengasih selalu melimpahkan berkat bagi para donatur & keluarga. Sumbangan kasih dari bapak ibu saudara semua sangat bermanfaat dan membantu anak-anak di rumah singgah.

LOVE IF YOU CARE & CARE IF YOU LOVE
Panitia LM & Friends berbagi kasih dengan anak-anak Rumah Singgah di TPST (TPA) Bantar Gebang, Bekasi

Loving Moms, Let’s Share Our Love with Everyone

********************************

Proposal LM & Friends Berbagi Kasih dengan Anak Rumah Singgah Betlehem di TPST Bantar Gebang

Dear Loving Moms dan Sahabat LM yang tercinta, Salam sejahtera!

Tidak terasa, sebelas bulan sudah kita lewati di tahun 2012 ini dengan penuh ucapan syukur atas segala kasih, kesehatan, berkat dan anugerah yang diberikanNya melimpah pada kita.

Sebelum tahun yang penuh sukacita ini berganti, alangkah indahnya bila kita dapat melewati tahun ini dengan berbagi kebahagiaan, sukacita, kebaikan kepada sesama kita yang hidupnya kurang beruntung.

Desember 2012 ini, kami Loving Moms (LM) terpanggil untuk mengajak anak-anak dari Rumah Singgah Bethlehem yang berlokasi di Tempat Pengolahan Sampah Terpadu (TPST) Bantar Gebang untuk dapat merasakan berbagai permainan edukatif di Kidzania.

 Mimpi dan harap kami melalui momen ini, permainan permainan profesi yang ada di Kidzania, akan membuat anak-anak ini bergembira bersama teman-teman di tempat yang berbeda dari keseharian mereka, bersemangat menjalani hidup mereka, memiliki cita-cita setinggi mungkin dan termotivasi untuk mewujudkannya dengan tekun, rajin belajar dan berprestasi di sekolah dengan segala keterbatasan yang ada pada kehidupan mereka.

Adapun Rumah Singgah Bethlehem di TPST Bantar Gebang menampung anak-anak dari usia balita sampai remaja, serta ibu-ibu dari berbakai suku dan agama, mereka mengikuti berbagai kegiatan dengan jadwal yang sudah diatur dan dipandu oleh para sukarelawan  yang dengan ikhlas tanpa pamrih mengajar dan mendidik anak-anak di tempat ini.

Mereka hidup diantara tumpukan sampah yang menggunung, sampah-sampah yang berasal dari segala penjuru kota Jakarta, Bekasi, Bogor dan sekitarnya. Udara dengan aroma tidak sedap menjadi sumber oksigen mereka, rumah petak (bedeng) dengan sanitasi yang ala kadarnya menjadi bagian hidup mereka. Namun segala keterbatasan yang ada, anak-anak kecil yang kami temui dan sapa saat itu masih bisa tersenyum malu dengan mata penuh binar dan keluguan menjawab pertanyaan kami.

Rumah Singgah Bethlehem yang kami kunjungi saat survey cukup bersih, aroma pengharum lantai dan air yang tersisa menunjukkan rumah itu baru saja dibersihkan, namun di rumah itu tidak kami jumpai mainan anak-anak didalam maupun diluar rumah, buku-buku bacaan anak-anak dan lemarinya pun tidak ada sama sekali. Televisi dan lemari pendingin yang sudah rusak hanya menjadi hiasan dalam ruangan karena tidak berfungsi lagi.

Atas dasar itulah izinkanlah kami, Loving Moms, dengan kerendahan hati mengetuk hati bapak, ibu, saudara, saudari semua, member LM, sahabat LM untuk dapat berpartisipasi dalam acara LM Berbagi Kasih dengan Anak-Anak Rumah Singgah Bethlehem di TPST Bantar Gebang dengan memberikan sumbangan berupa materi maupun barang-barang yang mereka perlukan untuk dipergunakan dalam keseharian mereka. Sumbangan juga dapat berupa sembako atau alat-alat kebersihan untuk kebutuhan keseharian mereka. Serta sudi kiranya dapat mengajak kerabat/handai taulan di sekitar kita untuk melakukan hal yang sama, agar semakin banyak kebahagiaan yang bisa kita bagikan kepada anak-anak di Rumah Singgah TPST Bantar Gebang.

Loving Moms memiliki misi untuk selalu berbagi kasih, menjadi perpanjangan berkat bagi sesama tanpa memandang suku, agama, ras dan golongan, dan telah membuktikannya melalui kegiatan-kegiatan amal selama 7 tahun ini.  Kami percaya kasih dan kepedulian pada kemanusiaan mampu meruntuhkan sekat-sekat perbedaan.

Laporan Survey

Pada hari Sabtu 3 November 2012 tim dari Loving Moms melakukan survey ke Rumah Singgah Betlehem yang berlokasi di Tempat Pengolahan Sampah Terpadu (TPST) atau dahulu dikenal dengan Tempat Pembuangan Akhir (TPA) Bantar Gebang, Bekasi. Diiringi hujan rintik-rintik, tim kecil yang terdiri dari mom Tiesmin, mom Nia dan mom Gerda tiba pada pukul 10.00 di lokasi yang beralamat di Kampung Ciketing Udik Timur, RT 03/05, Kelurahan Ciketing Udik, Kecamatan Bantar Gebang, Bekasi.  

Tak lama setelah melewati pintu utama TPST Bantar Gebang, kami mulai melewati tumpukan dan gunung-gunung sampah di kanan kiri jalan, sampah yang berasal dari berbagai tempat di Jakarta, Bogor, Bekasi.  TPST Bantar Gebang sangat luas, informasinya sekitar 110 hektar. Jalan masih bisa dilalui oleh mobil, namun aroma tidak sedap mulai tercium meski kaca mobil tidak diturunkan. Kami berhenti di beberapa titik untuk mengambil beberapa foto. Saat kaca mobil diturunkan, aroma sampah langsung menyeruak ditambah dengan puluhan lalat dan lalar hijau beterbangan kesana kemari.

Kami tiba di persimpangan, ke kanan menuju arah Rumah Singgah, sementara ke kiri terlihat area yang sangat becek dan berlumpur yang menuju ke area Bulog – demikian sebutan area tempat sampah basah diolah. Rumah Singgah Betlehem dan PAUD (Pendidikan Anak Usia Dini) Suluh terletak di pinggir TPST Bantar Gebang, sehingga areanya masih lebih kering. Meski demikian, pemandangan yang tersaji tidak bisa disebut lebih baik karena gunung-gunung sampah di kanan kiri, rumah petak sederhana (lebih tepat disebut bedeng-bedeng, rumah darurat) berada diantara sampah-sampah tersebut dengan kondisi sangat memprihatinkan.

Tak lama kemudian kami tiba di Rumah Singgah Betlehem dan PAUD Suluh. Dua bangunan yang terletak di dalam satu lokasi ini merupakan satu-satunya bangunan permanen karena rumah-rumah di sekitarnya yang terbuat dari kayu dan bedeng-bedeng. Secara keseluruhan keadaan Rumah Singgah jauh lebih baik meski ceiling di PAUD masih memakai rumbia. 

Kami disambut oleh Ibu Greta, pengurus Rumah Singgah yang sudah menunggu kami sambil memainkan gitarnya. Ibu Greta selain memberi pelajaran melalui kursus-kursus di Rumah Singgah Betlehem, secara rutin setiap senin dan selasa mengunjungi pos-pos cabang Rumah Singgah di dalam Bulog (di area sampah basah TPST Bantar Gebang), juga mengajar ke pos Cileungsi dan pangkalan 10 dekat Kota Wisata. Pos-pos ini diadakan di depan rumah para pemulung dalam kondisi serba prihatin, sampah dikanan kiri sedang dipilah pilih oleh orangtuanya, disanalah Bu Greta bersama teman-temannya yang sukarelawan mengajar anak-anak pemulung yang tidak datang ke PAUD maupun Rumah Singgah.  

Ibu Greta membawa kami keliling, menunjukkan ruangan yang ada di Rumah Singgah Betlehem. Hanya ada satu ruang utama untuk tempat berbagai kegiatan termasuk kursus musik, kursus membaca menulis berhitung, termasuk juga ruangan ini dipergunakan untuk ibadah. Di bagian belakang terdapat dapur yang digunakan untuk mempersiapkan hidangan sederhana yang akan dinikmati bersama setiap habis ibadah.  

Di PAUD Suluh terdapat 2 kelas yaitu TK A dan TK B. Di masing-masing kelas terdapat sekitar 25 anak. Sekolah ini merupakan sekolah formal dan menampung anak-anak yang tinggal di sekitar dimana sebagian besar profesi orangtuanya adalah pemulung, namun ada juga yang bekerja sebagai supir, buruh pabrik dan tukang tambal ban. Anak-anak tersebut tinggal bersama orangtuanya di rumah sederhana maupun bedeng di dalam lokasi Bantar Gebang. Sekolah ini menerima semua siswa dengan tidak membedakan suku maupun agama. Baik kristen maupun muslim sama-sama bersekolah disini. 

Hal yang sama di Rumah Singgah Betlehem, semua anak diterima untuk belajar bersama, tidak membedakan agama maupun sukunya. Setiap hari ada jadwal untuk kegiatan yang dibagi atas usia Pratama (kelas 1-6 SD), usia Remaja dan ibu-ibu. Jadwal kegiatan Rumah Singgah adalah sebagai berikut:

  • Senin: Mengunjungi pos-pos untuk belajar bersama
  • Selasa: Mengunjungi pos-pos yang lain untuk belajar bersama
  • Rabu: Kegiatan Pratama (usia SD kelas 1-6) kebaktian, kegiatan kesenian
  • Kamis: Kegiatan untuk Ibu-ibu dan Balita, biasanya Kebaktian dan untuk Balita diajak bermain dan belajar di kelas TK
  • Jumat: Diisi dengan kegiatan kesenian seperti les menari, piano dan gitar
  • Sabtu – Minggu: Tidak ada kegiatan

 

Jumlah anak yang terdaftar di usia Pratama (kelas 1-6 SD) ada 150 anak. Dengan sekitar 70 orang yang aktif hadir di kegiatan-kegiatan Rumah Singgah.

Jumlah anak yang terdaftar di usia Remaja ada 50 anak. Dengan sekitar 30 anak yang aktif.

Jumlah ibu-ibu yang terdaftar ada sekitar 30 orang. Dengan sekitar 20 orang yang aktif.

Jumlah total anak yang belajar di rumah singgah maupun di pos-pos belajar secara keseluruhan adalah 400 anak. 100 diantaranya beragama Kristen dan 300 beragama Islam.

Kami juga diajak oleh Bu Greta berkeliling ke sekitar Rumah Singgah. Di depan Rumah Singgah (seperti terlihat di foto) terdapat jejeran bedeng-bedeng dengan sampah-sampah di bagian depan kanan maupun kirinya, bahkan terdapat gunung sampah dibelakang bedeng-bedeng tersebut. Kami sempat berkenalan dengan beberapa anak yang tinggal di sebelah Rumah Singgah, dimana anak-anak ini juga sering bermain ke Rumah Singgah.  Karena kami survey pada hari Sabtu, maka tidak ada kegiatan di PAUD maupun Rumah Singgah.

Rumah Singgah Betlehem dan PAUD Suluh berada dibawah Yayasan Mahaneim, sebuah Yayasan Kristen namun tidak berada di bawah denominasi gereja tertentu.   

Alamat Rumah Singgah Betlehem & PAUD Suluh:

Kampung Ciketing Udik Timur, RT 03/05,

Kelurahan Ciketing Udik, Kecamatan Bantar Gebang, Bekasi. 

Telpon 021-95701851 / Pak Sonny 08176933004 

TPST Bantar Gebang, Bekasi

TPST Bantar Gebang, Bekasi

Acara LM & Friends Berbagi Kasih dengan anak-anak di Rumah Singgah Betlehem

Loving Moms berencana mengajak anak-anak di  Rumah Singgah Betlehem menikmati berbagai permainan edukatif di Kidzania. Kami berharap kunjungan tersebut akan memberikan anak-anak ini kegembiraan dan refreshing dari kegiatan rutin sehari-harinya. Sekaligus memberikan mereka gambaran mengenai dunia pekerjaan yang akan menambah wawasannya. Bukan sekedar bermain, tapi juga belajar.

Kami berharap dengan pengalamannya melalui kegiatan perkenalan dunia kerja dalam suasana bermain di Kidzania akan membuat anak-anak termotivasi untuk terus belajar dan menuntut ilmu di bangku sekolah dengan sungguh-sungguh agar mereka bisa mencapai cita-citanya, demi masa depan yang lebih baik. Anak-anak ini tentu berhak dan sebaiknya mempunyai cita-cita, dimana terus bersekolah merupakan jembatan meraih cita-cita tersebut.  Hal ini berangkat dari keprihatinan anak-anak di Bantar Gebang semakin hari semakin banyak yang tidak meneruskan sekolahnya dan mengikuti profesi orangtuanya sebagai pemulung, supir maupun buruh.  

Waktu dan tempat:

  • Sabtu, 8 Desember 2012 pukul 08.00 – 14.00 WIB
  • Kidzania, Pacific Place, 6th floor Pacific Place, SCBD, Jakarta

Berkenaan dengan rencana diatas, dengan rendah hati LM mengajak para donatur, Sahabat LM agar berkenan mendukung rencana LM diatas dengan berbagi kasih dan berkatnya untuk anak-anak di Rumah Singgah Betlehem. Adapun kebutuhan mereka dari hasil survey dan pembicaraan dengan pengurusnya adalah sbb:

 

PERINCIAN DANA KUNJUNGAN KE KIDZANIA  

No Rincian kebutuhan Jumlah Harga /org Total
1. Tiket Masuk Anak 100 anak Rp   80.000 Rp 8.000.000,-
2. Tiket Dewasa (Pendamping) 20 Rp   75.000 Rp 1.500.000,-
2. Bus (Tol, parking, tips) 2 Unit Rp.2.000.000 Rp 4.000.000,-
4. Kaos untuk anak 100 Rp  35.000 Rp 3.500.000,-
5. Kaos untuk pendamping 20 Rp  50.000 Rp 1.000.000,-
6. Snacks untuk Pulang Pergi di Bis 120 Rp  10.000 Rp 1.200.000,-
7. Lunch (Nasi, fried chicken/Fillet/Chicken Katsu, Aqua gelas) 120 Rp  15.000 Rp 1.800.000,-
       TOTAL  Rp.21.000.000,-

 

Selain dana untuk kegiatan di atas, LM berencana jika dana memungkinkan yakni memberikan:

  • Bingkisan untuk anak-anak berupa peralatan sekolah (tas, buku tulis, buku gambar,alat tulis)
  • Bingkisan untuk pengurus
  • Sembako (beras, mie instan, tepung terigu, minyak goreng, kecap, garam dapur, bumbu masak, sarden, kornet, susu, dll). Rumah Singgah selalu mendahului kegiatan ibadahnya dengan makan bersama. Dimana bahan makanan disediakan oleh pengurus lewat bantuan donatur.
  • Peralatan kebersihan: Sapu lantai/sapu halaman, alat pel, pembersih lantai, sikat cuci, ember, gayung, sikat lantai, pengki. Letak rumah singgah yang berada di area TPST membuat lalat sangat banyak beterbangan termasuk di PAUD.
  • Lemari berikut buku-buku bacaan untuk mendukung kegiatan Rumah Singgah (saat ini mereka tidak mempunyai lemari maupun buku-buku bacaan)
  • Ayunan untuk PAUD (saat ini ayunannya sudah rusak dan tidak dapat dipergunakan lagi)
  • Lemari pendingin / kulkas untuk menyimpan bahan-bahan makanan agar awet (Jika ada kelebihan dana atau jika ada donatur yang berkenan menyumbang)
  • TV untuk memutar VCD edukatif yang mereka terima dari sumbangan (saat ini TV nya sudah tidak dapat dipergunakan lagi)

 

PERINCIAN DANA GOODIES, SEMBAKO, DLL

 

No Rincian Kebutuhan Jumlah Harga / pc Total
1. Goodies untuk anak-anak (tas, buku tulis, alat tulis, dll) 100 Rp 100.000 Rp 10.000.000,-
2. Bingkisan untuk Pengurus 20 Rp 200.000 Rp 4.000.000,-
3. Lemari / Rak Buku 2 Rp 500.000 Rp 1.000.000,-
4. Alat-alat kebersihan     Rp 1.000.000,-
5. Sembako     Rp 2.000.000,-
6. Ayunan 2 Rp 800.000 Rp 1.600.000,-
       Total Rp. 19.600.000,-

 

Grand Total untuk dana yang  diperlukan:

  1. Kunjungan ke Kidzania                    Rp 21.000.000,-
  2. Kebutuhan Goodies, sembako, dll  Rp 19.600.000,-

                                                                      Rp 40.600.000,-

                           (Empat puluh juta enam ratus ribu rupiah)

   

SUMBANGAN NON CASH

LM menerima dengan sukacita jika ada para donatur yang hendak menyumbangkan barang-barangnya yang masih layak untuk dipakai, untuk disalurkan kepada Rumah Singgah ini. Berikut detail barang yang bisa disumbangkan: 

  • Buku-buku bacaan/pelajaran yang sudah tidak terpakai lagi tetapi masih layak digunakan
  • Majalah-majalah bekas
  • Baju-baju dewasa, remaja maupun anak-anak yang masih layak untuk dipakai
  • Kulkas & TV yang masih dapat dipergunakan

Untuk memenuhi kebutuhan-kebutuhan dan rencana-rencana diatas, LM membuka Rekening Kasih LM hingga Rabu, 7 Desember 2012 pukul 12.00 siang. Update dana masuk akan dilaporkan setiap hari melalui milis LM, web LM dan juga facebook.

 Rekening Kasih LM untuk Rumah Singgah Betlehem

Agar mengirimkan sms/email ke Mom Rika, Mom Tania, Mom Fenty dan Mom Nia untuk konfirmasi dan transparansi dana.  

Atas perhatian, kasih dan bantuan para donatur LM, kami haturkan terimakasih yang sebesar-besarnya. Melimpahlah berkat dan sukacita, rahmat dan rizki bagi semua donatur kami yang telah berbagi kasih kepada saudara-saudara kita yang membutuhkan. Perhatian dan bantuan kasih dari LM & Friends akan sangat bermanfaat bagi anak-anak di Rumah Singgah Betlehem.  

 Rumah Singgah Betlehem dan PAUD Suluh di TPST Bantar Gebang

Kegiatan anak-anak Rumah Singgah & PAUD

List anak dari rumah singgah yang ikut ke Kidzania adalah sbb:

NO NAMA SIZE L/P AGAMA
1 Genesis M P Kristen
2 Mutiara M P Kristen
3 Gloria M P Kristen
4 Antika M P Kristen
5 Inrafani M P Kristen
6 Cristhoper S P Kristen
7 Rama S P Kristen
8 Gembira M P Kristen
9 Natalia M P Kristen
10 Katri M P Kristen
11 Ester M P Kristen
12 Marta M P Kristen
13 May M P Kristen
14 Ariyanty M P Kristen
15 Imel M P Kristen
16 Fransisco S L Kristen
17 Hana S P Kristen
18 Theo S L Kristen
19 Simon   L Kristen
20 Brayen M L Kristen
21 Putra S L Kristen
22 Dedi M L Kristen
23 Ranti M P Kristen
24 Fani S P Kristen
25 Andreas   L Kristen
26 elisabeth M P Kristen
27 David S L Kristen
28 Romulus M L Kristen
29 Naomi S P Kristen
30 Riolukas M L Kristen
31 Waster S L Kristen
32 Dinda M P Kristen
33 Gelay   p Kristen
34 Angel S P Kristen
35 Kelvin M L Kristen
36 Rivaldo M L Kristen
37 Leo Limbong M L Kristen
38 Juan Karlos M L Kristen
39 Debora M P Kristen
40 Angel M P Kristen
41 Lusi M P Kristen
42 Dede M L Kristen
43 Teja M L Kristen
44 Aswati S P Kristen
         
NO NAMA SIZE L/P AGAMA
45 Casmin M L Islam
46 Iksan M L Islam
47 Rian M L Islam
48 Kusmayati M P Islam
49 Dias M L Islam
50 Kiki M P Islam
51 Nurul Olif M P Islam
52 Yulianti M P Islam
53 Entri M P Islam
54 Inul M P Islam
55 Sugianti M P Islam
56 Safitri M P Islam
57 Olik M L Islam
58 Arif M L Islam
59 Windy S P Islam
60 Kesi S P Islam
61 Roin M L Islam
62 Orna M P Islam
63 Sahrul M L Islam
64 Vadila M P Islam
65 Anissa M P Islam
66 Carmini M P Islam
67 Ribka M P Islam
68 Sukarim M P Islam
69 Nurul Amalia M P Islam
70 Abi Gustama M P Islam
71 Elia M L Islam
72 Ayi S L Islam
73 Erika S L Islam
74 Rina M L Islam
75 Shary M L Islam
76 Damin M P Islam
77 Dede M L Islam
78 Sultan M L Islam
79 Ayu M P Islam
80 Ely S P Islam
81 Tari M P Islam
82 Aris M L Islam
83 Yusuf M L Islam
84 Suminah M P Islam
85 Atin M P Islam
86 Ican M L Islam
87 Kasih M P Islam
88 Jaka S L Islam
89 Rifta Nova M P Islam
90 Runtasih M L Islam
91 Lina M P Islam
92 Riski M P Islam
93 Pipih M P Islam
94 Oji M P Islam
95 Lia M P Islam
96 Topan M L Islam
97 Rama M P  
98 Kartin M P  
99   M P  
100   M P  
PENDAMPING  
1.       Sonny  
2.       Jhon  
3.       Tedy  
4.       Mikel  
5.       Ria  
6.       Solvia  
7.       Rietha  
8.       Suci  
9.       Marice  
10.   Soritah  
11.   Sugi  
12.   Diani  
13.   Ester Ayu  
14.   Kezia  
15.   Klando  
16.   Ferni  

Panitia Acara LM & Friends berbagi kasih dengan Rumah Singgah Betlehem

 

Ketua : Tiesmin Simatupang mom Marvel & Jeo 

Wakil :  Gerda Silalahi mom Christabelle 

Bendahara : 

  • Rika Silaen mom Nadine dan Nathan
  • Tania Simanjuntak mom Vida & Cello  
  • Fenty Ulag mom Nael, Reyn & Fiddy 

Sie Acara :      

  • Elis Tjoa mom Deven & Rui                       
  • Melia Livita mom Alexa & Kei            
  • Yannie Loppies mom Matthew & Jayson 
  • Nia Octaviani mom Kayla & Atha 

                       

Moderator

**********************************************************************

Laporan Acara LM & FRIENDS Berbagi Kasih untuk Khitanan Massal Anak Dhuafa

Minggu, 1 Juli 2012, pukul 08.00 WIB rombongan Loving Moms (LM) & Sahabat LM beserta anak dan suami yang terdiri dari:  

  • Nia Octaviani bunda Kayla & Atha
  • Melia Livita mom RoxanneJayden
  • Yunorina bunda Fara & Fira
  • Puti bunda Mayla & Abim
  • Dewi Ginting bunda Icha & Keya
  • Satyorini ibu Maia
  • Gerda Silalahi mom Christabelle
  • Elis Tjoa mom Deven & Rui
  • Tiesmin Simatupang mom Marcel & Jeo
  • Tania Simanjuntak mom Vida & Cello
  • Yannie Loppies mom Matthew & Jayson
  • Sahabat-Sahabat Loving Moms

Tiba di Sekolah Dasar (SD) Darut Tauhid, yang terletak di jalan Raya Cakung Cilincing Kp.Bedeng Rtm 011/05 Kelurahan Rorotan, Kecamatan Cilincing Jakarta Utara.  Sekolah ini merupakan binaan Yayasan Darut Tauhid yang diperuntukkan bagi anak-anak tidak mampu di sekitar Cilincing. Kondisi sekolah masih memprihatinkan dan sangat sederhana. Sekolah ini berdampingan dengan Masjid Darut Tauhid. 

Sekolah Darut Tauhid berlokasi di tengah lingkungan yang sebagian besar kaum marginal. Target bantuan LM & Friends adalah anak dhuafa hidup di daerah Cilincing dan sekitarnya yang sebagian besar berasal dari keluarga yang orangtuanya berprofesi sebagai pemulung, buruh kuli bangunan dan banyak pula yang tidak punya pekerjaan. Hasil kerja keras mereka hanya mampu menutupi biaya hidup sehari – hari, itupun masih sangat  berkekurangan. Mereka hidup dalam kondisi prihatin, bahkan tak jarang anak–anak ini terpaksa putus sekolah karena diajak untuk ikut memulung demi memenuhi kebutuhan ekonomi keluarganya.  

Dengan keadaan yang demikian kita sadari bahwa untuk memenuhi kebutuhan hidup sehari-haripun mereka sudah sangat kesulitan, maka khitan atau sunat bagi anak laki–laki dari kalangan ini menjadi hal yang mewah dan sulit dijangkau. Disinilah peran LM & Friends lewat kepedulian yang nyata bagi mereka.  

Dari yang semula diharapkan dapat mengumpulkan 100 anak dhuafa untuk dikhitan, oleh pihak Portalinfaq berhasil dikumpulkan sebanyak 60 anak, karena beberapa saat sebelum acara Khitanan Massal oleh LM bekerjasama dengan Portalinfaq, lebih dari 20 anak beberapa anak yang sudah sempat mendaftarkan diri sudah mengikuti acara khitanan massal di tempat lain.

Dimana hal ini merupakan hal yang baik bagi mereka, dan bagi LM pun tidak masalah, karena ternyata kelebihan dana yang tadinya disiapkan untuk mengkhitan 40 anak lagi bisa disalurkan untuk membantu pemeriksaan dan biaya operasi hernia Amos, seorang anak laki-laki umur 13 tahun, duduk di kelas 2 SMP. Amos sudah menderita hernia sejak lahir dan belum pernah diperiksakan ke dokter apalagi mendapat tindakan medis karena keterbatasan dana, Amos adalah anak kedua dari 5 bersaudara, ayahnya seorang supir dan ibunya tidak bekerja.  

Acara dimulai dengan sambutan di tenda dan kursi yang telah disiapkan di tengah lapangan sekolah. Dimulai dengan sambutan dari Portalinfaq oleh Donny, kemudian dilanjutkan dengan sambutan oleh Loving Moms yang diwakili oleh mom Melia dan mom Nia selaku ketua dan wakil ketua panitia dari LM hingga ucapan terimakasih dari orangtua yang diwakili oleh Pak Syarif selaku Kepala Sekolah Darut Tauhid tempat dilaksanakannya acara Khitanan Massal. Pak Syarif sangat banyak membantu dari mulai persiapan termasuk mencari dan melakukan persuasi kepada anak-anak yang akan dikhitan. 

Kemudian dilakukan penyerahan bingkisan kepada anak-anak yang diwakili oleh 7 anak. Anak-anak ini mendapat bingkisan berupa tas sekolah, buku dan perlengkapan tulis, perlengkapan mandi, handuk, baju koko, paket snack, makan siang, sembako dan amplop zakat. 

Selepas acara penyerahan bingkisan, dimulailah proses khitan yang dilaksanakan di 3 ruangan kelas SD Darut Tauhid yang dibuka sehingga memberi ruang yang cukup luas. Meski keadaan sekolah dan kelas serba sederhana, tidak mengurangi semangat paramedis dari Portalinfaq dan LM untuk terlaksananya acara. Satu persatu anak-anak dipanggil sesuai dengan gilirannya. Anak-anak yang belum dipanggil menunggu di bawah tenda sambil diajak mengikuti berbagai permainan oleh MC dadakan yaitu mommies LM dan tak ketinggalan para ayah dari LM.  

Seusai acara sunatan, dilaksanakan penyerahan sembako bagi masyarakat di sekitar Masjid dan Sekolah pelaksanaan acara, penyerahan 50 bingkisan perlengkapan sekolah bagi anak-anak di Darut Tauhid yang diterima oleh Pak Syarif selaku Kepala Sekolah. Juga dilakukan pembicaraan lebih lanjut dengan Donny dan Andy dari Portalinfaq untuk pendampingan Amos yang akan menjalani pemeriksaan dan operasi hernia dengan dana bantuan dari LM & Friends.  

Alhamdulillah, acara berjalan lancar, secara keseluruhan selama 4 jam mulai pukul 08.00 hingga 12.00 WIB. Laporan berlangsungnya acara sunatan maupun persiapan LM dan panitia demi terlaksananya acara Khitanan Massal ini bisa dibaca di catatan renungan mom Melia dan bunda Yuno berikut ini.

  ~~~~~~

Gak apa le, ada Bapak disini, Bapaknya dicokot aja le, biar kamu gak sakit sendirian”

 Catatan renungan dari Melia Livita

Bukan yang hal baru dan bukan yang pertama, namun rasa selalu menjadi hal yang baru dan terbaharui.   

1 Juli 2012, berdasarkan jadwal yang sudah ditentukan hari ini kami dari LM dan Sahabat LM akan mengadakan khitanan massal untuk anak-anak dhuafa di Cilincing, maka di hari itu sebelum jam 8 pagi, anak-anak dari sekitar Cilincing mulai berdatangan dan berkumpul di halaman sekolah  SD, yang kami gunakan untuk melakukan aksi berbagi ini. Anak-anak tersebut berdatangan didampingi oleh orang tua ataupun wali mereka.  

Selintas buatku, kejenuhan mengenai acara seperti ini mungkin ada pada pikiran orang-orang, namun harapan-harapan akan kesempatan seperti ini juga bagian dari penantian mereka.  

Setelah tata acara yang biasa dilakukan dalam pembukaan suatu acara selesai dilakukan, saya memilih untuk bergabung dan melihat langsung proses khitanan yang dilakukan di dalam satu ruangan kelas, di dalam kelas tersebut ada 6 tempat yang disediakan untuk anak yang akan dikhitan per kloter.  

Rasa penasaran akan bagaimanakah proses khitanan itu secara langsung membuat saya ikut aktif turun tangan membantu para medis untuk memegang si anak dan ikut menenangkan anak yang ketakutan atau kesakitan.  

Kebiasaan dalam mengamati tingkah laku membuat saya akhirnya melihat berbagai karakter dan cara masing-masing orangtua dalam menenangkan anak-anak mereka, juga akhirnya memperhatikan bagaimana trik-trik para medis untuk merayu anak-anak agar mau dikhitan, agar tidak ketakutan dan juga demi ketenangan orang tua yang mendampingi, bahkan saya juga ikut memperhatikan bagaimana anak tersebut menenangkan diri mereka sendiri.  

Ini menarik pikir saya, setelah saya merasa cukup melihat proses khitanan ini, saya mulai mengambil gambar dari kamera ponsel saya, juga mendokumentasikan beberapa proses melalui handycam salah satu kawan, sampai kemudian saya merasa sudah cukup dan juga ternyata ketertarikan saya bukan pada mendokumentasikan acara ini tetapi saya lebih tertarik untuk menyaksikan sisi lain yang saya lihat dan rasakan dari acara khitanan massal ini.  

Sambil menenggak segelas air mineral, mata saya terus menjelajahi seisi ruangan, kemudian saya melihat seorang bapak yang saat itu tidak sempat saya tanyakan namanya (ini “kebiasaan buruk saya” selalu mengentengkan arti sebuah nama), saat itu dia sedang memeluk anaknya yg akan di khitan, bocah 4 taun, dalam raungan tangis anak itu sambil teriak-teriak, “Pak pak.. aku takut pak”, kata si Bapak, “Gak apa le, ada Bapak disini, Bapaknya di cokot aja le, biar kamu gak sakit sendirian”, sambil nangis dia mengatakan itu berulang-ulang. Saya hanya bisa berbisik “sabar yah dek, sebentar lagi kelar”, ternyata si Bapak mendengar bisikan saya, dia berkata “Iya le, ini demi kamu le, nanti abis bisa mainan lagi, ya toh mbak?” dengan wajah penuh kucuran keringat dia terus menyemangati anaknya. Saya segera berlalu dari situ, sebelum air mata akan tumpah ruah disitu.  

Ruangan penuh dengan orang-orang lalu-lalang bergantian anak-anak yang akan dikhitan ini masuk dan didampingi oleh keluarganya, diantara riuh redam tangisan dan rayuan, ada satu keluarga yang anaknya sedang dikhitan, ibunya terduduk jongkok dibawah meja, sedangkan ayahnya memeluk anaknya yang sedang teriak-teriak ketakutan akan disunat, saya lalu ikut jongkok dan mengajak ibu itu ngobrol, “Kenapa buk? Gak kuat?”, Lalu kata si ibu, “Iya saya tak tega liat anak saya menangis begini, tapi ini bagus buat anak saya”, kemudian dia terus menerus menanyakan saya, “Sudah mbak? sudah anak saya?” Saya hanya senyum dan bilang, “sabar buk, anaknya udah tenang kok, sedang dijahit”, dan dia memberanikan melihat anaknya,sambil berterima kasih dan menyalami saya dengan linangan air matanya.  

Sembari berpikir dan merenung didepan kipas angin, karena saat itu saya mulai basah kuyup kepanasan, terlintas pada pikiran saya bagaimana keseharian orang tua anak-anak ini yah? Bagaimana keseharian anak-anak ini yah? Apakah mereka ikut orang tuanya memulung setiap hari? Namun walau betapa kerasnya hidup yang harus mereka jalani setiap harinya, begitu lembutnya hati orang tua ini terhadap anak-anaknya, begitu lepas mereka akan emosi dan air mata kala melihat anak-anak mereka yang ‘tidak berdaya’. Ketangguhan dan kekerasan garis wajah mereka bisa menjadi begitu lunak kala melihat anak-anak mereka merintih di meja sunat itu.   

Dalam keasikan saya melamun sambil ngadem. Perhatian saya kembali teralihkan sama seorang Bapak yang menggunakan seragam salah satu bakmi yang cukup terkenal di Jakarta, Bapak itu sedang ngobrol dengan anaknya sambil menunggu para medis menyiapkan alat untuk dikhitan, saya dekati mereka sambil menyapa saya bertanya, “Wah pak, kerja di bakmi ini?” Si Bapak tersenyum ramah sambil sedikit membungkuk, dia bilang “Iya buk”, saya risih dengan perlakuan seperti itu, saya katakan, “Pak, jangan gini donk bicaranya, kita santai aja”, lalu dia tertawa dan melanjutkan “saya kerjanya nanti siang buk, jadi saya sempatkan bawa anak saya dikhitan karena istri saya tidak berani menemani”, pikiran saya menerawang agak kejauhan sebenarnya, saya sampai memikirkan para pekerja-pekerja di restauran-restauran mewah sekalipun, pegawai-pegawai mereka masih membawa anak-anaknya ke khitanan massal seperti ini? Bagaimana dengan pendapatan mereka? Berapa pemasukan mereka dengan bekerja di restoran ternama seperti itu? Tidak adakah andil perusahaan tersebut untuk keluarga pekerja mereka?   

Karena semakin kepanasan, maka saya memutuskan untuk keluar ruangan terlebih dahulu, ketika hendak keluar, diselasar saya bertemu seorang Bapak yang sedang terduduk dan menangis, saya hanya melihatnya dari kejauhan, saya tahu diapun tak tega menyaksikan anaknya yang ketakutan di ruangan itu.  

Sebenarnya, proses khitan ini mungkin tidak seseram dan sesakit apa yang dirasakan anak-anak tersebut, tetapi doktrin awal akan rasa takut dan rasa sakit sudah menyelimuti mereka dan kekuatan pikiran akan ketakutan itulah yang dahulu menguasai anak-anak ini sehingga mereka begitu ketakutan dan bukan mereka saja tetapi pemikiran inipun melingkupi keluarga mereka.   

Namun tidak semua anak ketakutan, ada juga yang bisa dengan senyum bahkan melihat langsung proses dirinya di khitan, ada juga yg bersama orang tuanya menyanyikan lagu-lagu sambil dia dikhitan atau ada juga yang dibimbing orang tuanya membaca ayat-ayat doa, berbagai cara dan tingkah laku orang tua dan anak-anak ini yang saya saya saksikan seharian ini.  

Rasa haru dan rasa takjub yang saya temukan disini, lebih kepada melihat bagaimana kasih orang-orang tua itu terhadap anak-anaknya dengan segala keterbatasan mereka, demikian pula saya teringat akan apa yang dilakukan oleh donatur dan teman-teman LM dan Friends serta sukarelawan, semua ini dilakukan karena cinta dan keiklasan.  

Kita manusia hidup dalam segala keterbatasan, namun karena adanya cinta dan rasa kemanusiaan inilah maka yang terbaik dari kita bisa kita berikan bila itu ingin kita lakukan.   

Seperti kata Mother Theresa, “Not all of us can do great things. But we can do small things with great love.”

  ~~~~~~~~

Berikan yang terbaik bagi mereka yang kurang beruntung

 Catatan renungan Yunorina bunda Fara & Fira

 Hari itu pagi-pagi sekali saya sudah duduk manis di PATAS AC Bekasi-Kota menuju Asemka. Demikian pula wakil ketua panitia Bu Nia Octaviani yang datang dari arah Kebayoran dengan bus TransJakarta menuju kota. Kamipun bertemu di bank BCA dekat Asemka dan segera menarik dana tunai untuk keperluan belanja. Hari ini Loving Moms harus menuntaskan berbelanja keperluan sunatan dhuafa anak anak Cilincing.   

Masih terasa suasana pagi pasar Asemka yang dipenuhi oleh pedagang-pedagang yang mulai menggelar dagangannya, saat kami mulai mencari tas ransel untuk anak-anak sekolah. Satu persatu toko kami masuki, tapi tidak satupun yang sesuai dengan keinginan kami. Berulang kali ibu Nia mengecek kekuatan tali punggung, resleting dan dudukan busa di belakang tas.  “Tas ini harus kuat beberapa tahun untuk mereka pakai Yun”, demikian penjelasan Bu Nia.   

Bukan pekerjaan yang mudah, karena dengan budget terbatas, kami harus mengusahakan yang terbaik. Hampir seluruh toko di bawah jembatan Asemka itu kami masuki, namun tak satupun yang sesuai. Lalu kami beranjak ke blok di belakang Pasar Asemka dan kembali bertanya, menawar dan mengecek tas pilihan kami. Sekali lagi, tak ada tas yang sesuai.   

Kamipun putar haluan, mencari handuk terlebih dahulu di gedung bertingkat sebelah ruko-ruko yang kami datangi tadi. Toko yang kami datangin pertama kali adalah toko dimana LM pernah belanja handuk untuk charity sebelum ini. Kali inipun, handuk yang akan kami beli, kami pegang-pegang, rasakan, untuk memastikan cukup tebal dan menyerap air.   

“Beli yang karakter aza bu, banyak kok ambil yang gitu”, begitu tawaran sang penjual yang mungkin mulai ‘pusing’ dengan permintaan kami. Handuk ukuran sedang, berbahan katun, agak tebal, tanpa warna pink. Setelah memutuskan pilihan dan bernegosiasi untuk mencabut beberapa warna pink, penjual pun berkata “Ok, bu kami cek ke gudang dulu ya!”.   

Tiba-tiba bu Nia berujar, “Yun, coba dikau pergi sama Gerda, cari tas ransel ya”, katanya untuk menyingkat waktu belanja kami.  Saya pun kembali berputar-putar mencoba mencari tas yang memadai, dan kembali pula kekecewaan terbersit di wajahku, karena jumlah barang tersedia dan harga yang tak sesuai selalu menjadi kendala.   

Akhirnya kami putuskan untuk pindah ke ITC Mangga Dua, dengan harapan akan menemukan lebih banyak pilihan di sana. Dan, alhamdulillah, memang kami langsung mendapatkan tas bagus kuat sesuai keinginan kami.  Jam-jam berikutnya kami masih sibuk menyelesaikan belanjaan untuk para Dhuafa dan tak terasa waktu telah menunjukkan pukul pukul 4 sore. 

Kalau kami ingin cepat, sebenarnya bisa saja jam 12 kami telah menyelesaikan belanjaan kami. Tapi, karena Loving Moms selalu ingin membahagiakan orang-orang yang kurang beruntung dengan sekuat tenaga maka kamipun rela berjam-jam untuk mendapatkan yang terbaik untuk mereka…..

 

LAPORAN DANA

Total dana yang masuk ke rekening LM & Friends Berbagi Kasih untuk Kitanan Massal Anak Dhuafa di Cilincing pada tanggal 19 Juni 2012 adalah sebagai berikut:

  • Dana Kasih LM & Friends   Rp. 66.788.000,- 
  • Sumbangan zakat dari Sahabat LM  Rp. 11.000.000,- 
  • Hasil penjualan Tshirt LM    Rp.   6.710.000,-,

Total yang disalurkan untuk pelaksaan acara Khitanan Massal adalah sebesar  Rp. 84.498.000,- 

Terima-kasih untuk kasih, cinta dan kepeduliannya kepada anak-anak dhuafa di Cilincing yang membutuhkan bantuan. Terima kasih untuk semua member LM, sahabat LM, keluarga LM yang telah berpartisipasi. Melimpahlah kiranya berkat dan rizki kepada para donatur yang murah hati. Amin.

  ~~~~~~~~~~~~~

 

Laporan Pemasukan Dana Kasih LM & Friends untuk Khitanan Massal Anak Dhuafa

 * per 30 Juni 2012

  • Rekening BCA  a/n D. Sanita Laviani :    Rp. 38.488.000,-
  • Rekening BCA  a/n Elis Tjoa :    Rp 20.200.000,-
  • Rekening Mandiri a/n Intan Mustika Anggraeni (Anggie) : Rp. 8.100.000,-

GRAND TOTAL DANA KASIH LM & FRIENDS :    Rp. 66.788.000,-

Laporan Pemasukan Dana Kasih LM & Friends untuk Khitanan Massal Anak Dhuafa Melalui Penjualan Kaos Loving Moms

Total 122 pcs, Profit untuk pembelian 110 baju koko = Rp. 6.710.000 

Sumbangan Non Cash 

  • Kipti – Sahabat LM – teman mom Dewi Ginting = 100 buku & peralatan tulis
  • Vera – Sahabat LM – teman mom Dewi Ginting = 19 Sarung

Laporan Pengeluaran untuk Khitanan Massal Anak Dhuafa

Rincian Pengeluaran Dana Sumbangan: 

No

Item / Jenis

Harga/unit

Jumlah

Total

1. Biaya Dokter

Rp 250.000

110

Rp  25.000.000
2. Kekurangan untuk pembelian baju koko, sarung, peci

 

 

Rp      140.000*
3. Nasi Box – Makan siang

Rp  20.000

250

Rp    5.000.000
4. Tas sekolah

Rp 55.000

110

Rp    6.050.000
5. Handuk

Rp 17.500

120

Rp    2.100.000
6. Peralatan Tulis dan Buku     Rp    1.666.500
7. Perlengkapan acara (paku payung, spidol, lakban, dll)     Rp       205.000
8. Kain untuk penyekat

Rp 16.000

10 m

Rp      160.000
9. Kabel Roll

Rp 13.000

8 buah

Rp      104.000
10. Plastik mika, plastik sampah, tali rapia

 

 

Rp      205.000
11. Kertas wrapping toilettries

 

 

Rp        50.000
12. Jarum Pentul

 

 

Rp        20.000
13. Makanan kecil

Rp 5.500

250 box

Rp    1.375.000
14. Sewa tenda + kursi

 

 

Rp    2.500.000
15. Tissue gulung + tissue basah

 

 

Rp        64.970
16. Hadiah Games

 

 

Rp         54.000
17. Tambahan peralatan tulis

Rp 15.000

10

Rp       150.000
18. Peralatan mandi

 

 

Rp    1.826.157
19. Tambahan peralatan mandi

 

 

Rp         50.000
 20. Biaya transportasi anak2 (sewa kopaja dari 5 kampung kembangan, menteng atas, semper (2), Sukanglungu)

 

 

 Rp    2.600.000
21. THR Portalinfaq + guru (30 org)

 

 

Rp    6.000.000
22. Infaq mesjid

 

 

Rp       500.000
23. Sembako

Rp 67.500

110 kantong

Rp    7.425.000
24. Sumbangan sekolah

 

 

Rp    1.000.000
25. Kantong sembako + amplop

 

 

Rp       55.000
   

 

Total

Rp 64.300.627
   

 

Dana Cash

Rp 66.788.000
   

 

Sisa dana

Rp   2.487.373**

**(Sisa dana sebesar Rp 2.487.373,- sudah ditransfer ke Rekening SDI Darut Tauhid untuk dana operasional)

Pengeluaran Profit Penjualan Kaos LM 

No Item/Jenis Harga/unit Jumlah Total
1. Baju Koko   Rp 23.000

110

Rp 2.530.000
2. Peci Mercan

 

10 lusin

Rp    800.000
3. Sarung

Rp 640.000 /lsn

5.5 lusin

Rp 3.520.000
   

 

Total

Rp 6.850.000
   

 

Profit Kaos

Rp 6.710.000
   

 

 

Rp     140.000*

  *(Kekurangan dana Rp 140.000 diambil dari sumbangan cash)

 

REKAP PENERIMAAN DAN PENGELUARAN

LM BERBAGI KASIH di Khitanan Massal Anak Dhuafa  Minggu, 01 Juli 2012

Total Penerimaan  Rp. 66.788.000,- 

Total Pengeluaran Rp. 64.300.627,-

 Sisa Dana               Rp. 2.487.373,- **SALDO (DITRANSFER KE REKENING SDI DARUT TAUHID)

 

PENUTUP

Demikian laporan ini kami sampaikan. Mewakili anak-anak dhuafa yang telah mendapat kesempatan disunat atas bantuan para donatur, kami ucapkan terima-kasih yang sebesar-besarnya. Kami tulus menaikkan doa kiranya berkat, kasih dan rizkinya akan dilimpahkan oleh Tuhan Yang Maha Esa kepada semua hati yang telah terketuk untuk berbagi kasih.  Amin YRA.

 

Panitia Acara

LM & Friends Berbagi Kasih untuk Khitanan Massal anak Dhuafa

Ketua Panitia: Melia Livita L. mom Roxanne-Jayden

Wakil Ketua:  Nia Octaviani bunda Kayla & Atha

Bendahara: 

  • Dewi Ginting bunda Icha & Keya                        
  • Anggie Mokoginta bunda Fakhri & Farhan                        
  • Elis Tjoa mom Deven & Rui

Ketua Acara:  

  • Puti Noviyeletty bunda Mayla & Abim
  • Yunorina Pariman bunda Fara & Fira

 Moderator LM:

 Gerda Silalahi mom Christabelle & Nia Octaviani bunda Kayla and Atha

Jakarta, 13 Juli 2012

 

DOKUMENTASI ACARA

 

 

 

Campaign Visi & Misi LM lewat penjualan Tshirt LM edisi Charity

“Love if you care and Care if you love”

Itulah pesan cinta dan kepedulian terhadap sesama dari Loving Moms kepada seluruh sahabat LM yang ingin kami sebarkan lewat Tshirt LM terbaru edisi charity.

One Loving Moms Tshirt = A smile of one dhuafa kid in his new koko shirt :)

Dengan membeli satu Tshirt LM seharga Rp. 110,000,- (diluar ongkir) berarti menyumbang satu baju koko untuk anak dhuafa yang mengikuti Khitanan Massal anak dhuafa Cilincing pada 1 Juli 2012.

Yuk beramal untuk anak dhuafa sambil bantu menyebarkan pesan cinta dari Loving Moms & Friends.

The more you order the more smiles you bring :).

***********************************************

Detail Tshirt

Model sesuai gambar: oblong, kerah bulat, lengan pendek.

Bahan Combed 20s. 

Warna putih agar tagline LM stand out.

Ukuran 

Cowok Dewasa:

S = L 48 cm, P 70 cm

M = L 52 cm, P 74 cm

L = L 54 cm, P 78 cm

XL = L 60 cm, P 82 cm

Cewek Dewasa:

S = L 46 cm, P 60 cm

M = L 48 cm, P 64 cm

L = L 52 cm, P 68 cm

XL= L 56 cm, P 72 cm

Anak (unisex):

S = L 31 cm P 45 cm

M = L 33 cm P 50 cm

L = L 35 cm P 55 cm

XL = L 37 cm P 60 cm

Catatan:

Tolong diukur yah moms, atau jika ada teman yg ingin ikut pesan tolong disampaikan detail ukurannya, karena tidak bisa ditukar, made by request.

 

Cara pemesanan

Caranya gampang banget, silahkan mengirimkan email dengan menyertakan nama lengkap, alamat pengiriman, jumlah kaos, lengkap dengan ukuran S/M/L/XL/XXL (L/P/anak) ke:

Nia bunda Kayla & Atha :  nia_octaviani@yahoo.com

Melia mom Alexa & Kei : melialivita@yahoo.com

Kami segera akan mengirimkan konfirmasi pesanan sekaligus nominal yang harus ditransfer (sudah termasuk ongkir).  

Waktu pengerjaan sekitar 2 minggu karena minimum order 12 pcs (1 lusin). Insya Allah lancar dan bisa selesai tepat waktu.

 

Kami tunggu pesanannya….

LOVE if you care, CARE if you love

****************************************************** 

The Reasons

Dalam rangka menyebarkan semangat untuk berbagi kasih kepada sesama yang membutuhkan lahirlah ide untuk menggunakan Tshirt sebagai media kampanye LM kepada para Sahabat LM dan khalayak lebih luas. Campaign bertujuan untuk menyebarkan visi dan misi LM lewat penjualan Tshirt LM edisi terbaru.

Lewat Tshirt, LM ingin mengajak berbagi kasih dan kepedulian kepada siapa saja yang membutuhkan tanpa memandang agama, suku dan golongan. (Visi LM: Let’s Share Our Love With Everyone).

Lewat Tshirt, LM ingin menyebarkan misi LM untuk berbagi cinta jika peduli dan tunjukkan kepedulian jika cinta. (Misi LM: Love if you care and Care if you love).

Apa tujuannya?

Lewat Tshirt ini diharapkan Sahabat-Sahabat LM akan semakin bertambah, LM ingin memperluas sayapnya, menjangkau lebih banyak orang yang sekiranya berkenan bergandeng tangan dalam menjalankan visi dan misi LM demi kepedulian kepada kemanusiaan.

Singkat kata LM ingin memperluas jaringan demi menyebarkan pesan berbagi kasih, LM ingin mengkampanyekan visi dan misi LM agar semakin banyak Sahabat-Sahabat LM yang akan menjadi teman dalam menjalankan visi dan misi LM pada kegiatan-kegiatan amal berikutnya.

LM juga ingin memberikan opsi baru dalam beramal yaitu dengan pembelian Tshirt. Bagi yang membeli bukan hanya mendapat Tshirt LM tetapi juga sudah menyumbang kepada target bantuan LM. Dengan demikian, LM tidak hanya mengharapkan sumbangan uang, tapi sekarang LM juga bisa fund raising melalui penjualan Tshirt.

Demi melihat kebutuhan dana untuk Khitanan Massal LM cukup besar, sebelum tercapainya dana operasional, panitia sudah mempersiapkan langkah-langkah untuk dapat mencapai target dana. Selisih biaya produksi Tshirt LM edisi charity ini diperuntukkan untuk membantu pembelian baju koko anak yang akan dikhitan pada 1 Juli 2012. Dana yang diperoleh dari fund raising baru mencukupi biaya-biaya utama untuk pelaksanaan khitanan.

Untuk selanjutnya Tshirt LM edisi charity ini hanya akan dijual berdasarkan pesanan dan selisih biaya produksinya selalu dialokasikan untuk beramal.

Untuk itu, kami dengan rendah hati memohon kesediaan member dan Sahabat LM agar membantu menyebarkan campaign visi dan misi LM lewat penjualan Tshirt ini kepada teman, keluarga, saudara dan jaringannya.

Semakin banyak orang diluar LM yang membeli Tshirt ini, semakin tersebar pesan LM tentang kepedulian pada sesama, semakin luas jaringan LM yang berarti semakin banyak potential donatur dan mitra kerja LM, semakin bertambah Sahabat LM dan semakin banyak anak dhuafa yang akan dikhitan pada 1 Juli 2012 mendapat baju koko :)

Sama halnya dengan seluruh project charity yang dikerjakan LM, maka penjualan Tshirt edisi charity ini juga merupakan project non profit dimana panitia sama sekali tidak mengambil untung. Untuk itu mari kita apresiasi kesediaan panitia menerima order, menjawab macam-macam pertanyaan dan mengurusi produksi hingga pengiriman.

Mari sebarkan kepedulian terhadap sesama bukan hanya di kalangan LM, keluarga dan teman-teman dekat kita. Tapi juga kepada jaringan lebih luas. Agar pesan kepedulian LM terus menyebar luas dan agar api cinta LM tetap berkobar dengan bertambahnya Sahabat-sahabat LM. Amin.

Thank you for being LM good friends, being the stars of our friendship :)

 

~~~~

 

Laporan Pemasukan Dana Kasih LM & Friends untuk Khitanan Massal Anak Dhuafa Melalui Penjualan Tshirt Loving Moms. 

 

  1. Rina Dewiyanthi  = 3 pcs   = Rp. 330.000,-
  2. Indriati   = 1 pc   = Rp. 110.000,-
  3. Bunda Thoriq  = 1 pc  = Rp. 110.000,-
  4. Renie Agustina  = 1 pc   = Rp. 110.000,-
  5. Pak Yudi = 1 pc   = Rp.110.000,-
  6. Jatwani Suci  = 1 pc   = Rp. 110.000,-
  7. Titiek Meiyanti  = 1 pc = Rp. 110.000,-
  8. Ayu Eko  = 1 pc  = Rp. 110.000,-
  9. Fitria Novieta = 1 pc = Rp. 110.000,-
  10. Djaka Adhitya  = 1 pc = Rp. 110.000,-
  11. Ira Ramadhani  = 3 pcs = Rp. 330.000,-
  12. Esti = 1 pc  = Rp. 110.000,-
  13. Messa Kania = 2 pcs  = Rp. 220.000,-
  14. Nina Halina Nasution   = 1 pc  = Rp. 110.000,-
  15. Agung Djuhartono  = 2 pcs  = Rp. 220.000,-
  16. Indah Apriani Hermaya = 1 pc  = Rp. 110.000,-
  17. Veronika Mikelya (Rika) = 3 pcs  = Rp. 330.000,-
  18. Erlinda   = 2 pcs  = Rp. 220.000,-
  19. Ronny   = 1 pc  = Rp. 110.000,-
  20. Dody  = 2 pcs  = Rp. 220.000,-
  21. Embun  = 1 pc  = Rp. 110.000,-
  22. Liliana = 2 pcs = Rp. 220.000,-
  23.  Satyorini = 2 pcs  = Rp. 220.000,-
  24.  Mbak Ai  = 1 pc = Rp. 110.000,-
  25.  Yuyun = 1 pc  = Rp. 110.000,-
  26.  Milda K.  = 1 pc = Rp. 110.000,-
  27.  Yuliana = 2 pcs = Rp. 220.000,-
  28.  Sisca Maya = 3 pcs = Rp. 330.000,-
  29.  Duiner Palungkun = 3 pcs = Rp. 330.000,-
  30.  Renata Anggraeni  = 2 pcs  = Rp. 220.000,-
  31.  Febrianty Ulag  = 3 pcs = Rp. 330.000,-
  32.  M.Syarif = 2 pcs = Rp. 220.000,-
  33.  Firda Amalya = 2 pcs = Rp. 220.000,-
  34.  Suliva Sudaryu = 1 pc  = Rp. 110.000,-
  35.  Jane Yovita = 3 pcs = Rp. 330.000,-
  36.  Happy Astidiana = 2 pcs = Rp. 220.000,-
  37.  Nia – Icha = 2 pcs = Rp. 220.000,-
  38.  Djie Lie = 1 pc = Rp. 110.000,-
  39.  Ronny Santoso = 5 pcs = Rp. 550.000,-
  40.  Andina Tedja = 1 pc = Rp. 110.000,-
  41.  Irma Alfitri  = 5 pcs  = Rp. 550.000,-
  42.  Debby Nofita Silalahi  = 1 pc  = Rp. 110.000,-
  43.  Sukarman  = 3 pcs = Rp. 330.000,-
  44.  Enrico Silalahi  = 2 pcs   = Rp. 220.000,-
  45.  Desy Tobing  = 1 pc = Rp. 110.000,-
  46.  Jeanny Immanuel  = 1 pc  = Rp. 110.000,-
  47.  Deasy Nofita  = 2 pcs = Rp. 220.000,-
  48.  Daisy Elisabeth  = 8 pcs  = Rp. 880.000,-
  49.  Rachmawaty Ista  = 3 pcs  = Rp. 330.000,-
  50.  Peggy Rimporok = 1 pc  = Rp. 110.000,-
  51.  Parley = 1 pc  = Rp. 110.000,-       
  52.  Rita Permatasari = 3 pcs = Rp. 330.000,-
  53.  Desianti Budhi  = 1 pc = Rp. 110.000,-
  54.  Martha  = 1 pc  = Rp. 110.000,-
  55.  Christine Gho = 2 pcs  = Rp. 220.000,-
  56.  Estrin = 2 pcs  = Rp. 220.000,-
  57.  Dewi Ginting  = 1 pc = Rp. 110.000,-
  58.  Maryke Silalahi  = 1 pc  = Rp. 110.000,-
  59.  Sissy Dauhan = 1 pc  = Rp. 110.000,-
  60.  Leny Tandjung   = 1 pc   = Rp. 110.000,-
  61.  Novita Poerwanto    = 2 pcs = Rp. 220.000,-
  62.  Melia Livita  = 2 pcs  = Rp. 220.000,-
  63.  Nia Octaviani   = 2 pcs  = Rp. 220.000,-
  64.  Gerda Silalahi  = 1 pc  = Rp. 110.000,-
  65.  Novi Tjoa = 1 pc  = Rp. 110.000,-
  66.  Elis Tjoa  = 1 pc  = Rp. 110.000,-
  67.  Tania Simanjuntak  = 1 pc = Rp. 110.000,-
  68.  Yannie Loppies   = 1 pc = Rp. 110.000,-

 

 Total 122 pcs, Profit Rp. 6.710.000 untuk pembelian 110 baju koko.

Terimakasih donatur ! Terimakasih Sahabat LM !